BTC -0.98%
$60,799.58
ETH 1.58%
$3,351.31
SOL 6.68%
$133.86
PEPE 10.35%
$0.000011
SHIB 2.14%
$0.000017
BNB 0.77%
$569.71
DOGE 4.15%
$0.12
XRP 0.59%
$0.47
Poker Crypto Terbaik
Online
. 5 min read

Apa Itu Altcoin dan Apa Perbedaannya dengan Bitcoin?

Ada lebih dari 2000 altcoin yang beredar di pasar saat ini. Apa sajakah itu? Dan yang lebih penting lagi, apa perbedaannya dengan Bitcoin?

Jadi, apa itu altcoin? Apakah altcoin itu bagus, atau hanya replika murah dari Bitcoin yang asli, atau satu-satunya yang terbaik hanya Bitcoin?

Apa Itu Altcoin

Bagi Anda yang masih bertanya-tanya apa itu altcoin, Anda mungkin akan terkejut mengetahui fakta bahwa altcoin pertama yang memasuki pasar bersama Bitcoin diciptakan pada tahun 2011. Namecoin (NMC) dimaksudkan untuk mendesentralisasi pendaftaran nama domain di web, dan juga digunakan sebagai mata uang digital alternatif.

Namecoin

Saat ini, lebih dari 2000 altcoin beredar di pasar kripto. Anda mungkin bertanya-tanya apa itu alcoin dan mengapa ada banyak sekali altcoin saat ini? Apakah semuanya bisa kita gunakan? atau ini hanyalah bagian dari persaingan pasar bebas yang sedang beraksi. Setiap orang bebas meluncurkan mata uang kripto miliknya sendiri. Dan setiap orang yang melakukannya berpikir atau setidaknya berpura-pura bahwa mereka memiliki sesuatu yang unik untuk ditawarkan. Namun dalam praktiknya, sebagian besar dari mereka adalah mata uang kripto atau token utilitas dan hadiah untuk aplikasi dan platform tertentu. Meskipun jumlahnya banyak, hanya yang terkuat yang akan bertahan untuk mencapai adopsi massal.

Persaingan yang semakin meningkat tidak merugikan Bitcoin. Dalam banyak kasus, ini hanya mendorong ruang cryptocurrency ke depan. Selain itu, tidak semua altcoin merupakan tiruan langsung dari Bitcoin, dan mereka sering kali hadir dengan proposisi nilai yang unik.

Dalam panduan ini, Kami akan mengajak Anda untuk mengenal apa itu Altcoin dan juga mengenal sepuluh altcoin teratas, apa yang mereka lakukan dan apa yang ingin mereka capai. Altcoin yang dibahas dalam artikel ini adalah Litecoin (LTC), Ethereum (ETH), EOS (EOS), Ripple (XRP), Tether (USDT), IOTA (MIOTA), Cardano (ADA), Bitcoin Cash (BCH), Tron (TRX), dan Monero (XMR).

Litecoin (LTC)

Litecoin (LTC). Seperti Bitcoin, Litecoin adalah mata uang digital dengan satu tujuan, pembayaran digital yang terdesentralisasi. Diciptakan pada tahun 2011 sebagai jawaban atas kekurangan Bitcoin, Litecoin menawarkan transaksi yang lebih cepat, biaya yang lebih rendah, dan pasokan koin yang lebih tinggi. Pendiri Litecoin dan mantan insinyur Google Charlie Lee mengatakannya dengan sederhana: “BTC adalah emas digital. LTC adalah perak digital.

Lihat panduan Litecoin kami untuk mempelajari lebih lanjut.

Ethereum (ETH). Ether adalah mata uang digital terdesentralisasi generasi kedua yang lebih canggih. Mata uang ini menjalankan platform Ethereum, yang juga disebut sebagai “komputer dunia”. Ia digunakan untuk mengeksekusi kontrak pintar, aplikasi terdesentralisasi (dapps), dan juga merupakan mata uang digital yang paling populer untuk mendanai penawaran koin perdana / initial coin offerings (ICO). Seperti mata uang kripto lainnya, Bitcoin juga diterima secara luas sebagai alat pembayaran.

Baca panduan singkat Ethereum kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang Ethereum.

EOS Token (EOS). EOS adalah blockchain generasi kedua dan mata uang digital semi-desentralisasi yang dirancang untuk memberi daya pada dapps dan DAO (decentralized organizations). EOS bersaing dengan Ethereum untuk mendapatkan gelar platform kontrak pintar terbaik di dunia. Pada dasarnya, EOS lebih cepat dan lebih terukur daripada Ethereum, tetapi mengorbankan desentralisasi untuk fungsionalitas tersebut. Karena alasan ini, EOS diatur oleh konsensus bukti kepemilikan yang didelegasikan (dPoS) dan menggunakan Konstitusi EOS untuk mendefinisikan aturan platform. Selain itu, EOS jauh lebih muda daripada Ethereum dan belum diterima secara luas.

Bitcoin Cash (BCH). Seperti Litecoin, Bitcoin Cash adalah sebuah fork dari Bitcoin yang lahir dari kerja keras yang luar biasa selama musim panas 2017. Para pendirinya menyebutnya sebagai “Bitcoin yang sesungguhnya”. Pada akhirnya, BCH mengatasi waktu transaksi Bitcoin yang lambat, konsumsi energi yang tinggi, dan masalah biaya, namun sejauh ini BCH gagal mendapatkan pengakuan dari komunitas. Seperti Bitcoin, BCH dimaksudkan sebagai mata uang digital untuk pembayaran.

Baca lebih lanjut tentang Bitcoin Cash di sini.

Ripple (XRP)

Ripple (XRP). XRP adalah token digital lain untuk pembayaran. Selain itu, XRP juga digunakan oleh Ripple Labs sebagai sumber likuiditas untuk pembayaran fiat lintas batas secara real-time. Karena alasan ini, XRP juga sering disebut sebagai “koin bankir”. Koin itu sendiri dirancang untuk menjadi aset digital tercepat dan paling terukur.

Pelajari lebih lanjut tentang XRP di sini.

Tether (USDT). Tether adalah aset digital stabil yang paling populer di dunia. Ini adalah stablecoin yang diikat ke dolar AS dengan rasio 1:1. Satu Tether akan selalu bernilai satu USD, dan dapat ditukarkan dengan fiat kapan saja. Pada dasarnya, Tether menggabungkan manfaat teknologi blockchain dan stabilitas mata uang fiat, sehingga mengurangi volatilitas di pasar mata uang kripto yang sangat tidak stabil. Trader sering menggunakannya untuk melindungi dana mereka selama periode yang tidak menentu. Selain itu, Tethera dapat digunakan sebagai alat pembayaran, karena dapat dikirim ke mana saja di seluruh dunia melalui blockchain. Namun demikian, tidak seperti Bitcoin atau Ethereum, Tether sangat tersentralisasi, dan transaksinya dapat dihentikan kapan saja oleh Tether Company Limited.

Klik di sini untuk membaca lebih lanjut tentang Tether.

TRON (TRX). TRON adalah mata uang digital semi-sentralisasi untuk hiburan digital dan sistem pembuatan konten. Protokol TRON menawarkan skalabilitas, ketersediaan tinggi, dan dukungan komputasi throughput tinggi (HTC) untuk membuat aplikasi terdesentralisasi dalam ekosistem TRON. Selain itu, ini kompatibel dengan kontrak pintar Ethereum. Tujuan utama dari jaringan ini adalah untuk mendesentralisasikan pengiriman di web. Koin TRX digunakan untuk berbagi konten di jaringan dan memberi kompensasi kepada pembuat konten yang berkontribusi pada jaringan. Oleh karena itu, koin ini dapat diklasifikasikan sebagai mata uang digital dan token utilitas.

Pelajari lebih lanjut tentang TRON di sini.

Monero (XMR)
Sumber gambar: BeatingBetting.com / flickr

Monero (XMR). Ini adalah mata uang kripto berorientasi privasi terdesentralisasi yang dirancang untuk melakukan pembayaran yang tidak dapat dilacak. XMR merupakan salah satu mata uang yang lebih tua di pasar karena diluncurkan pada tahun 2014. Setiap pengguna XMR dapat mengontrol tingkat visibilitas dan data pribadinya. Selain itu, XMR jauh lebih cepat dan lebih terukur daripada Bitcoin. Meskipun demikian, fitur privasi koin tidak selalu digunakan untuk hal yang baik, seperti yang ditunjukkan oleh popularitasnya yang semakin meningkat di web gelap dan insiden aneh lainnya.

Baca lebih lengkap tentang Monero di sini.

Cardano (ADA). ADA adalah token asli platform Cardano. Token ini dirancang untuk menjadi mata uang kripto generasi ketiga yang mampu mendukung smart contract, dapps, side chain, metadata, dan komputasi multi-partai terdistribusi. Meskipun masih dalam tahap pengembangan, proyek ini bertujuan untuk menjadi Bitcoin yang baru, lebih mumpuni, lebih cepat, terukur, dan hemat energi dengan keamanan tanpa kompromi.

Klik di sini untuk membaca lebih lanjut tentang Cardano.

IOTA (MIOTA). IOTA adalah proyek baru untuk internet of things (IoT) di masa depan. Proyek ini memungkinkan transaksi mesin-ke-mesin yang cepat dan terasa di antara perangkat-perangkat IoT. Meskipun fungsionalitas tersebut masih sedikit lebih maju dari waktunya, MIOTA juga dapat digunakan sebagai mata uang kripto untuk pembayaran reguler, yang menjadikannya mata uang digital yang sah.

Temukan lebih lanjut tentang IOTA di sini.

Setelah membaca artikel diatas, sepertinya saat ini Anda telah memahami apa itu altcoin. Jika kita lihat pada contoh di atas, sebagian besar mata uang kripto yang populer memiliki ide dan kasus penggunaan yang berbeda. Meskipun beberapa di antaranya memiliki ceruk yang lebih khusus daripada yang lain, sebagian besar berusaha untuk mendapatkan keuntungan lebih dari Bitcoin dengan menukar aspek teknologi tertentu. Jika Anda melihat di bawah sepuluh koin teratas, Anda akan menemukan lebih banyak platform dapp dan mata uang pembayaran, serta token utilitas dan token yang didukung aset dengan kasus penggunaan yang lebih spesifik.

Sekarang setelah Anda lebih mengenal altcoin yang paling populer, mari kita lihat cara mendapatkannya.