BTC -3.18%
$60,708.07
ETH -0.54%
$3,363.37
SOL 7.32%
$135.02
PEPE 10.42%
$0.000011
SHIB 0.63%
$0.000017
BNB -0.34%
$571.29
DOGE 2.85%
$0.12
XRP 0.10%
$0.47
$PLAY
presale sedang berlangsung

Raksasa NFT OpenSea Menjaga Opsi Tetap Terbuka untuk Potensi Akuisisi

Raksasa NFT OpenSea Menjaga Opsi Tetap

Runtuhnya pasar non-fungible token (NFT) tahun lalu menjadi pukulan bagi OpenSea, menimbulkan pertanyaan tentang valuasinya yang pernah mencapai $13,3 miliar.

Sekarang, pasar NFT yang populer berada di pusat diskusi akuisisi, dengan CEO dan salah satu pendiri Devin Finzer mengungkapkan pendekatan yang berpikiran terbuka terhadap kesepakatan potensial, termasuk kemungkinan untuk diakuisisi.

“Kami pikir jika kemitraan yang tepat datang, maka itu adalah sesuatu yang harus kami pertimbangkan,” kata Finzer dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Namun, ia mengklarifikasi bahwa OpenSea tidak secara aktif mencari pelamar dan tidak memiliki rencana untuk diakuisisi.

Meskipun disalip oleh platform saingannya, Blur, yang telah mencapai volume perdagangan yang lebih besar, OpenSea tetap fokus untuk membangun merek yang memprioritaskan keamanan pengguna dan menghapus koleksi yang curang atau bermasalah.

Menurut data dari Dune Analytics, penurunan volume perdagangan OpenSea cukup signifikan, anjlok hingga 96% sejak Januari 2022.

Di sisi lain, Blur telah mendapatkan momentum dengan menggunakan airdrops dari tokennya dan sekarang menawarkan volume perdagangan harian lima kali lebih besar daripada OpenSea, meskipun OpenSea masih memiliki basis pengguna yang lebih besar.

OpenSea menikmati dukungan substansial dari pemodal ventura selama ledakan NFT pada tahun 2021, dengan Andreessen Horowitz, Paradigma, Coatue Management, dan aktor Ashton Kutcher yang semuanya berpartisipasi dalam penggalangan dana.

Namun, Coatue Management dilaporkan mendevaluasi kepemilikannya di OpenSea sebesar 90% menjadi $13 juta pada bulan November.

Sementara rumor tentang potensi penawaran saham perdana OpenSea terus berlanjut, Finzer tetap bungkam tentang masalah ini.

OpenSea Telah Melakukan Banyak Transaksi


Dalam hal transaksi, OpenSea telah melakukan beberapa langkah, mengakuisisi alat agregator NFT, Gem, pada tahun 2022, serta dompet kripto awal Dharma dan Mintdrop, sebuah platform yang memfasilitasi masuknya pasar dengan cepat bagi para kreator.

Finzer menekankan bahwa bakat adalah faktor penting dalam strategi akuisisi mereka, mencari individu yang berpikiran wirausaha yang mungkin telah memulai proyek mereka sendiri tetapi sekarang mencari peluang di tempat lain.

“Beberapa individu yang paling bersemangat adalah mereka yang memulai proyek mereka sendiri, orang-orang yang berjiwa wirausaha. Mungkin mereka tidak mendapatkan tingkat daya tarik yang mereka inginkan di startup mereka sendiri, dan mereka mencari rumah di tempat lain.”

OpenSea juga secara aktif terlibat dengan merek-merek mewah untuk mengembangkan inisiatif NFT yang dipesan lebih dahulu, yang mencerminkan minat yang semakin besar dari rumah mode dan perusahaan berbasis konten lainnya di ruang NFT.

Pada bulan Oktober, volume perdagangan NFT melonjak sebesar $99 juta, mencapai $405 juta, menandakan tingkat penjualan yang belum pernah terjadi sejak Agustus.

Demikian pula, penjualan NFT di jaringan Bitcoin (BTC) mencapai tonggak sejarah baru pada Desember 2023, melampaui $881 juta untuk pertama kalinya.

Penjualan NFT di jaringan Bitcoin mencapai $881,223,753.92 bulan lalu, mencetak rekor penjualan satu bulan tertinggi hingga saat ini.

Ini termasuk 111.713 alamat pembeli dan 98.744 alamat penjual, keduanya mencatat rekor tertinggi dalam satu bulan hingga saat ini.

Ethereum, blockchain terbesar kedua, mengikuti di belakang dengan penjualan NFT sebesar $364,79 juta.

Penjualan NFT yang berfokus pada BTC mengungguli ETH dengan selisih yang signifikan, yaitu 2.34 kali lebih besar pada bulan Desember.

Solana mengamankan posisi ketiga dengan sekitar $325.14 juta dalam penjualan NFT, mengalami peningkatan luar biasa sebesar 312% dari bulan sebelumnya.