BTC -1.09%
$60,923.01
ETH 1.10%
$3,360.67
SOL 5.48%
$134.25
PEPE 8.68%
$0.000011
SHIB 0.95%
$0.000017
BNB 0.00%
$570.13
DOGE 3.65%
$0.12
XRP 0.12%
$0.47
Poker Crypto Terbaik
Online

Akankah Tren Tokenisasi Utang Mendapatkan Momentum di Tahun 2024?

Akankah Tren Tokenisasi Utang Mendapatkan

Tren tokenisasi terus mendapatkan momentum di tahun 2024 dengan fokus utama pada aset digital dan sistem pembayaran. Tokenisasi utang, derivatif, dan produk terstruktur membutuhkan pengubahan instrumen-instrumen ini menjadi token digital di blockchain atau buku besar terdistribusi dan masih terabaikan.

Tokenisasi aset tradisional telah menarik perhatian lembaga keuangan lama. Untuk menempatkan segala sesuatunya ke dalam perspektif dalam hal tokenisasi, ada beberapa bank investasi yang terlibat dalam tokenisasi, terutama dalam konteks aset digital dan sistem pembayaran. JPMorgan telah secara aktif mengeksplorasi teknologi blockchain dan tokenisasi melalui berbagai inisiatif.

“Tahun 2023 menyaksikan beberapa inisiatif tokenisasi utang, termasuk Goldman Sachs Digital Asset Platform dan pengenalan platform Orion oleh HSBC,” jelas Ralf Kubli, anggota dewan Asosiasi Casper.

Goldman Sachs telah terlibat dalam berbagai inisiatif blockchain dan aset digital, termasuk berpartisipasi dalam penawaran sekuritas yang ditokenisasi. HSBC telah menjajaki teknologi blockchain untuk beberapa kasus penggunaan seperti pembiayaan perdagangan dan identitas digital, yang dapat melibatkan tokenisasi.

Citigroup telah mencoba-coba teknologi blockchain dan tokenisasi untuk berbagai produk dan layanan keuangan, termasuk pembayaran lintas batas dan pembiayaan perdagangan. Bank DBS telah menjajaki tokenisasi di berbagai bidang seperti pembiayaan perdagangan dan perdagangan sekuritas.

Pada bulan Oktober 2023, Sygnum Bank, bermitra dengan Float dan Fasanara Capital, untuk merilis instrumen utang swasta bertoken baru, yang memberikan akses ke utang swasta. Token ini diluncurkan oleh Float di blockchain Polygon. Tokenisasi untuk pasar swasta dan khususnya minat terhadap utang swasta telah mengalami peningkatan minat.

Mengapa Kurangnya Minat terhadap Tokenisasi Utang?


Tokenisasi dalam ruang peminjaman, baik yang melibatkan utang, derivatif, dan produk terstruktur, masih dalam tahap eksplorasi awal. Ketika membahas pengiriman versus pembayaran, bank telah menemukan bahwa tokenisasi meningkatkan efisiensi dalam pembayaran, penyelesaian, dan komponen tunai dari transaksi, jelas Kubli.

“Tim operasi bank telah menemukan bahwa jika sisi pengiriman tidak didefinisikan dengan jelas, jumlah biaya dan upaya untuk menyelesaikan transaksi masih sama, atau bahkan lebih besar ketika memperhitungkan platform tokenisasi baru yang terlibat dalam proses tersebut. Keterbatasan ini menjadi penyebab kurangnya minat terhadap tokenisasi utang,” kata Kubli.

Memahami Utang, Derivatif, Produk Terstruktur


Tokenisasi utang melibatkan pengubahan instrumen utang tradisional, seperti obligasi atau pinjaman, menjadi token digital. Token ini kemudian dapat diperdagangkan atau ditransfer pada platform berbasis blockchain, memberikan manfaat seperti peningkatan likuiditas, waktu penyelesaian yang lebih singkat, dan peningkatan transparansi di pasar utang.

Tokenisasi derivatif melibatkan representasi kontrak derivatif, seperti opsi, futures, atau swap, sebagai token digital pada blockchain. Dengan tokenisasi derivatif, para pihak dapat memperdagangkan instrumen keuangan ini dengan lebih efisien, mengotomatiskan aspek eksekusi dan penyelesaian kontrak, dan meningkatkan transparansi dan kemampuan audit di pasar derivatif.

Tokenisasi produk terstruktur melibatkan digitalisasi instrumen keuangan kompleks yang mengemas beberapa aset dasar atau produk keuangan ke dalam satu kendaraan investasi. Produk terstruktur ini dapat mencakup sekuritas beragun aset, surat utang beragun aset, atau surat utang terstruktur. Tokenisasi produk terstruktur dapat merampingkan penerbitan, meningkatkan aksesibilitas ke basis investor yang lebih luas, dan meningkatkan transparansi dan penelusuran aset dasar.

Agar ada minat dalam tokenisasi produk utang, yang dibutuhkan bukanlah pasar sekunder, melainkan mekanisme penemuan harga dari aset keuangan yang ada di infrastruktur blockchain dan juga efisiensi yang lebih besar dalam proses pasca-perdagangan, jelas Kubli.

“Aspek terpenting dari aset keuangan yang ditokenisasi yang mewakili utang, instrumen terstruktur, dan turunannya adalah definisi arus kas. Segala sesuatu yang menarik di bidang keuangan berasal dari arus kas,” kata Kubli.

Kurangnya Kejelasan


Kubli menekankan bahwa diperlukan lebih banyak kejelasan.

Tokenisasi utang telah menghadapi beberapa tantangan yang menghambat adopsi dan pertumbuhannya secara luas. Hal ini termasuk kompleksitas peraturan dan kurangnya standarisasi. Hal ini pada gilirannya berdampak pada kepercayaan emiten. Kemudian ada sejumlah tantangan infrastruktur.

Membangun infrastruktur yang kuat untuk tokenisasi utang, termasuk solusi penyimpanan yang aman, platform perdagangan, dan sistem penyelesaian, membutuhkan investasi yang signifikan dan keahlian teknologi.

“Dengan kata lain, kewajiban pembayaran dari pihak-pihak yang terlibat dalam kontrak keuangan yang mendasarinya harus didefinisikan dengan jelas dan terstandardisasi sebelum tokenisasi aset keuangan terjadi. Tanpa definisi seperti itu, hanya token yang bodoh atau tidak lengkap yang akan dibuat. Token-token ini harus berisi lembar istilah yang dapat dibaca mesin dan dapat dieksekusi mesin dari istilah-istilah keuangan untuk mengubah permainan,” kata Kubli.

Debat Tokenisasi di Davos 2024


Selama Forum Ekonomi Dunia (WEF) yang diadakan di Davos-Klosters pada tanggal 14-19 Januari 2024, terdapat diskusi mengenai tokenisasi dan bagaimana hal itu memperkenalkan dinamika kepemilikan baru yang di-host di atas blockchain yang berpotensi memberikan dampak pada berbagai sektor ekonomi. Karena kurangnya kejelasan peraturan di sektor ini, posisi tokenisasi di sektor keuangan masih ambigu

Wall Street dan Tokenisasi


Ada dorongan kuat di antara perusahaan-perusahaan Wall Street untuk meningkatkan upaya mereka dalam melakukan tokenisasi aset di blockchain, seperti yang dilaporkan oleh Benzinga. Tokenisasi adalah ketika aset berwujud dan tidak berwujud diubah menjadi token digital, mulai dari saham, obligasi, hingga emas batangan, real estate, serta seni digital dan fisik.

Pada bulan Maret 2023, CEO BlackRock Larry Fink juga berkomentar dalam surat tahunannya kepada para pemegang saham bahwa ada potensi operasional dari beberapa teknologi yang mendasari di bidang aset digital yang dapat memiliki aplikasi yang menarik. Tokenisasi kelas aset “menawarkan prospek untuk mendorong efisiensi di pasar modal, memperpendek rantai nilai, dan meningkatkan biaya dan akses bagi investor,” katanya.

Faktor-faktor yang Berkontribusi pada Pertumbuhan Tokenisasi


Ada peningkatan adopsi teknologi blockchain seiring dengan semakin matangnya sektor ini dan penerimaan yang lebih luas di seluruh industri, lebih banyak perusahaan dan lembaga keuangan cenderung mengeksplorasi tokenisasi sebagai cara untuk mendigitalkan aset dan meningkatkan efisiensi dalam berbagai proses.

Kejelasan regulasi dan kerangka kerja seputar tokenisasi diharapkan dapat berkembang, memberikan lebih banyak kepastian bagi bisnis dan investor yang tertarik untuk melakukan tokenisasi aset. Regulasi yang lebih jelas dapat memacu adopsi dan investasi dalam inisiatif tokenisasi.

Lalu ada permintaan untuk likuiditas dan aksesibilitas. Tokenisasi menawarkan manfaat seperti peningkatan likuiditas, kepemilikan fraksional, dan akses ke basis investor global. Ketika kelas aset tradisional menjadi tokenisasi, permintaan untuk manfaat ini diharapkan dapat mendorong pertumbuhan di pasar tokenisasi.

Tidak diragukan lagi bahwa tokenisasi memiliki potensi untuk mengganggu pasar tradisional dan model bisnis dengan memungkinkan kepemilikan fraksional, meningkatkan likuiditas, mengurangi perantara, dan merampingkan proses. Potensi disruptif ini telah menarik perhatian para investor, pengusaha, dan inovator yang ingin memanfaatkan peluang baru.