BTC 4.64%
$67,029.09
ETH 2.42%
$3,518.05
SOL 5.44%
$168.90
PEPE 8.54%
$0.000012
SHIB 2.82%
$0.000017
BNB 3.62%
$593.07
DOGE 4.74%
$0.12
XRP 1.28%
$0.57
$PLAY
presale sedang berlangsung

Gemini dan Dua Kelompok Kreditur Lain Menolak Proposal Kepailitan Genesis

Gemini dan Dua Kelompok Kreditur Lain Menolak Proposal Kepailitan Genesis

Sumber: AdobeStock / Canva

Pertukaran crypto Gemini telah menolak proposal resolusi kebangkrutan Genesis, mengklaim bahwa rencana tersebut tidak memiliki spesifikasi yang diperlukan dan gagal menawarkan jaminan yang memadai kepada para debitur utamanya.

Gemini telah bergabung dengan dua kelompok kreditur lainnya dalam mengajukan keberatan atas perjanjian yang diajukan.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, Digital Currency Group telah mencapai kesepakatan prinsip dengan para kreditur Genesis.

Gemini telah menggugat Barry Silbert dan DCG atas penipuan setelah konglomerat digital tersebut gagal melakukan pembayaran yang belum dilunasi ke platform kripto milik Winklevoss.

Gemini Klaim Perjanjian Kurang Jelas


Perwakilan hukum Gemini berpendapat bahwa “kesepakatan pada prinsipnya” yang disajikan antara pihak-pihak yang terlibat, termasuk Digital Currency Group (DCG), tidak memiliki kejelasan yang diperlukan untuk resolusi yang sukses.

Keberatan yang diajukan oleh Gemini menunjukkan bahwa informasi yang diberikan oleh Genesis masih terbatas dan menyoroti kekurangan perjanjian tersebut baik dalam hal spesifik maupun pertimbangan ekonomi.

Selain itu, pengajuan tersebut menekankan bahwa DCG belum menyelesaikan pinjaman yang belum dilunasi sebesar kurang lebih $630 juta yang akan jatuh tempo pada bulan Mei 2023.

Fair Deal Group dan Grup Ad Hoc Menentang Proposal Resolusi Kepailitan Genesis


Keberatan ini sejalan dengan sentimen yang diungkapkan oleh kelompok kreditur lain yang dikenal sebagai Fair Deal Group, yang telah menyuarakan keprihatinan yang sama tentang ketidakcukupan rencana yang diusulkan.

Kelompok ini mengklaim bahwa perjanjian yang diusulkan tidak menjamin semua utang Genesis secara komprehensif dan menimbulkan keraguan tentang kemampuan proyek ini untuk melaksanakan rencana yang layak.

Menanggapi keberatan-keberatan tersebut, proses kepailitan Genesis menghadapi tantangan dari berbagai sisi.

Kelompok Ad Hoc Pemberi Pinjaman Genesis juga telah menyuarakan keraguannya tentang peran Grup Mata Uang Digital dalam resolusi yang diusulkan, karena menganggapnya tidak cukup untuk mengatasi klaim kreditur secara memadai.

Kelompok kreditur ini juga menyerukan diakhirinya periode negosiasi eksklusif yang memungkinkan Genesis untuk memediasi persyaratan kebangkrutannya.

Mereka menekankan perpanjangan waktu yang berulang kali diupayakan oleh para debitur dan janji-janji mereka akan adanya resolusi yang akan datang yang melibatkan DCG.

Keberatan dari Gemini dan pihak kreditur lainnya menyoroti kerumitan yang melingkupi proses kepailitan Genesis.

Ketika pemberi pinjaman mata uang kripto bergulat dengan masalah keuangannya setelah penurunan kripto tahun 2022, kelompok kreditur menuntut persyaratan yang lebih transparan, komprehensif, dan memuaskan untuk menyelesaikan situasi tersebut.

Ketika FTX runtuh dan mengajukan kebangkrutan pada bulan November tahun lalu, efek riaknya terasa di seluruh industri yang menyebabkan beberapa perusahaan besar lainnya mengajukan kebangkrutan.