Web3 Quests Bertujuan Meningkatkan Keterlibatan Penggemar pada Acara Live dan Online

Rinaldy
| 6 min read

Web3 Quest

Pasar bullish kripto kemungkinan mendorong minat baru dalam token non-fungible (NFT).

Menurut DappRadar, sektor NFT telah mengalami lonjakan 50% dalam volume perdagangan untuk kuartal pertama tahun ini, menghasilkan pendapatan sebesar $3.9 miliar. Temuan ini menunjukkan bahwa ini merupakan kuartal terkuat bagi NFT sejak Q1 2023.

Hype NFT juga memicu minat di kalangan luas. Quests Web3 khususnya mendapat perhatian, karena permainan interaktif ini diimplementasikan pada berbagai acara tahun ini. 

Quests Mendorong Keterlibatan Menggunakan Elemen Web3


Sebuah posting blog dari platform pertumbuhan Intract menjelaskan bahwa Web3 quests mencampurkan elemen-elemen game dengan aset digital. Ini dapat menciptakan keterlibatan pengguna yang lebih baik karena narasi game diceritakan sambil aset digital diperoleh sebagai imbalan.

Meskipun ini adalah konsep yang cukup baru, festival musik populer Coachella baru-baru ini mengumumkan “Coachella Quests“. Ini adalah permainan loyalitas yang didukung oleh platform smart contact Avalanche yang memberikan hadiah kepada pengunjung festival atas partisipasi dalam berbagai pengalaman Coachella.

Paul Chodirker, Direktur Pengembangan Bisnis Enterprise untuk Ava Labs, mengatakan kepada Cryptonews bahwa tujuan di balik Coachella Quests adalah untuk meningkatkan dan memperkuat partisipasi digital.

“Kami ingin menjembatani dunia digital dengan fisik,” kata Chodirker. “Kami percaya Coachella berada di pusat hibrida ini, dalam pengalaman nyata.”

Chodirker menjelaskan bahwa Coachella Quests memungkinkan penggemar untuk menyelesaikan tantangan di lokasi dan virtual. Setelah tugas selesai, penggemar akan mendapatkan “cap digital,” NFT. Pengguna juga akan mendapatkan poin token yang disebut “XP,” yang dapat membuka hadiah eksklusif dan pengalaman festival.

“Akan ada aktivasi langsung yang berlangsung di tempat persembunyian khusus Avalanche/Coachella Quests, yang terbuka untuk semua pengunjung festival,” kata Chodirker. “Hadiah dapat ditukarkan di Hideaway, di mana pengguna dapat masuk dan melihat instalasi seni digital interaktif. Ini juga akan berfungsi sebagai pusat informasi dan pertemuan.”

Chodirker menambahkan bahwa poin XP adalah token yang akan disimpan di dompet kustodian. Dia menjelaskan bahwa pengguna dapat masuk ke dompet dengan fitur social login yang familiar.

“Produk ini dirancang untuk menciptakan pengalaman pengguna yang mulus di bagian depan yang konsumen web2 biasa sambil menggunakan blockchain di belakang layar untuk mengautentikasi, dan memberikan kepemilikan atas item digital,” jelasnya.

 

Meskipun demikian, Web3 quests sudah diterima oleh penduduk asli kripto. Dylan Abruscato, Pendiri Crypto: The Game, mengatakan kepada Cryptonews bahwa ini adalah permainan survival kripto selama 10 hari, terinspirasi oleh Survivor, The Hunger Games, dan Squid Game.

Abruscato menjelaskan bahwa sementara Crypto: The Game bukanlah misi, itu terdiri dari tantangan imunity harian.

“Tantangan ini bervariasi mulai dari bersaing dalam permainan arkade hingga berpartisipasi dalam perburuan digital, memperkenalkan tantangan dalam permainan, atau quest,” katanya.

Abruscato membagikan bahwa Season 2 Crypto: The Game akan dimulai pada 8 April dan didukung oleh Base, Layer-2 Ethereum yang diinkubasi oleh Coinbase. Musim baru ini terinspirasi oleh kesuksesan musim pertama Crypto: The Game, yang menarik 410 pemain.

“Pemain berbasis di Jepang yang dikenal sebagai ‘MFL‘ memenangkan pot hadiah besar sebesar 41 ETH, dan dihormati oleh teman senegaranya atas puisi yang dibagikannya setiap pagi,” kata Abruscato.

Quests Web3 Memungkinkan Pengumpulan Data On-Chain


Meskipun Web3 quests dapat menghasilkan keterlibatan penggemar yang lebih baik, penting untuk dicatat bahwa data pengguna tidak dikumpulkan.

Sam Schoonover, Pemimpin Inovasi untuk Coachella, mengatakan kepada Cryptonews bahwa, “tidak ada data pribadi yang dikumpulkan oleh Coachella untuk program ini.”

Menurut Kumparan.com, Web3 diartikan sebagai evolusi internet menuju jaringan yang terdesentralisasi. Berbeda dengan web saat ini yang didominasi platform raksasa, Web3 memanfaatkan teknologi blockchain untuk mengedepankan kepemilikan dan kontrol data oleh pengguna. 

Dia menambahkan bahwa, “Coachella dapat mendapatkan informasi tentang quests yang diselesaikan dan minat umum seputar aktivitas tertentu dengan melihat distribusi cap on-chain.”

Ini mungkin menjadi salah satu aspek yang paling bermanfaat dari menggabungkan Web3 quests pada acara besar. Misalnya, VICE melaporkan pada tahun 2017 bahwa Coachella mengalami pelanggaran data yang memengaruhi 950.000 akun pengguna. 

Data yang dikompromikan termasuk alamat email, nama pengguna, dan kata sandi terenkripsi. Semua informasi ini dijual di dark web.

Mampu meningkatkan keterlibatan penggemar, sambil hanya memiliki akses ke data on-chain dari NFT dapat membantu melindungi informasi pribadi pengguna.

Abruscato mencatat bahwa selama musim 1 Crypto: The Game, pemain hanya diidentifikasi dengan handle X media sosial mereka. Dia membagikan bahwa musim 2 akan memungkinkan permainan anonim melalui mekanisme minting NFT.

“Pemain membuat NFT untuk mengamankan tempat dalam permainan, yang dapat dijual kapan saja, memungkinkan penonton dan mantan pemain untuk ikut serta,” katanya. “Mekanik kripto unik ini menciptakan ekonomi dalam permainan yang dinamis.”

Tantangan Mungkin Menghambat Adopsi Mainstream


Valentina Lauria, Kepala Pengembangan Bisnis dan Kemitraan di platform keanggotaan Web3 Unlock Protocol, mengatakan kepada Cryptonews bahwa quests tanpa ragu menjadi alat populer untuk diintegrasikan selama acara.

“Unlock memiliki kehadiran besar di ETH Denver dan quests adalah bagian besar dari mendorong keterlibatan selama acara,” kata Lauria.

Dia menambahkan bahwa menggunakan token sebagai imbalan cenderung mendorong keterlibatan.

“Peserta acara sering kali ingin mengumpulkan sebanyak mungkin imbalan,” katanya. “Meskipun imbalan tersebut tidak memiliki nilai finansial, imbalan tersebut tentu saja bisa menjadi lebih berharga di masa depan.”

Lauria mencatat bahwa mengintegrasikan quests ke dalam acara dapat menantang, bagaimanapun juga.

“Menjadikan alat ini sesederhana mungkin digunakan untuk pemula sambil tetap memanfaatkan teknologi Web3 adalah tantangan nyata,” katanya.

Meskipun ini mungkin cukup mudah bagi audiens Web3, non-penduduk asli kripto mungkin kesulitan dengan quests.

Namun Schoonover optimis bahwa Coachella Quests akan menarik bagi mainstream.

Menurut Schoonover, Coachella menyederhanakan dari bagian teknologi Web3, dan lebih fokus pada menciptakan pengalaman yang menyenangkan dan menarik.

“Kami tidak percaya bahwa penggemar perlu tahu atau bahkan peduli tentang teknologi yang mereka gunakan,” katanya. “Selama itu memecahkan masalah atau membuat hidup mereka lebih baik, mereka akan mencobanya.”

Mungkin juga ini alasan mengapa Coachella merujuk pada NFT quest-nya sebagai “cap.” Chris Castiglione, Co-founder dari platform acara Web3 Console.xyz, mengatakan kepada Cryptonews bahwa sementara ada kasus penggunaan mainstream untuk NFT, terminologi tersebut tidak perlu disebutkan.

“Dalam lima tahun, saya tidak percaya ada yang akan mengucapkan kata ‘NFT’ lagi,” kata Castiglione. “Namun, saya pikir NFT (teknologinya) akan menjadi bagian dari banyak aplikasi yang kita gunakan; mereka hanya akan tidak terlihat. Ketika teknologi menjadi tidak terlihat, itu adalah saat yang paling sukses.”

Coachella Bertujuan Memperluas Jejak Web3-nya


Menariknya, Coachella bermitra dengan pasar NFT OpenSea tahun ini untuk menawarkan kepada penggemar kenang-kenangan token non-fungible.

“Kenang-kenangan Coachella adalah NFT yang dilengkapi dengan tiket festival dan manfaat eksklusif di lokasi dan daring,” kata Schoonover.

Devin Finzer, CEO OpenSea, mengatakan kepada Cryptonews bahwa kolaborasi platformnya dengan Coachella masih berlangsung.

“Kolaborasi antara pihak-pihak tersebut masih berlangsung, karena kami berupaya untuk membayangkan kembali bagaimana tiket, akses festival, dan kefanatikan musik secara umum dapat ditingkatkan lebih lanjut melalui penggunaan teknologi NFT,” katanya. 

“Pada saat ini, penawaran Kenang-kenangan lain yang terhubung dengan akses barang dagangan khusus dari Coachella direncanakan untuk pertengahan April.”

Jika Anda tertarik untuk mengetahui lebih lanjut tentang keterlibatan penggemar melalui Web3 quests  dan koin kripto yang berpotensi naik, kunjungi artikel kami tentang koin kripto yang berpotensi naik. Temukan informasi terkini tentang koin-koin yang memiliki potensi pertumbuhan di pasar kripto.