BTC -2.99%
$60,798.80
ETH -0.49%
$3,364.62
SOL 7.28%
$134.82
PEPE 10.42%
$0.000011
SHIB 0.97%
$0.000017
BNB -0.34%
$571.87
DOGE 3.26%
$0.12
XRP -0.02%
$0.47
TG.Casino
diberdayakan oleh $TGC

Dewan Perwakilan AS Memblokir Rencana Dolar Digital Federal Reserve

Rinaldy
| 2 min read

dollar digital

Dewan Perwakilan AS pada hari Kamis menyetujui undang-undang yang melarang Federal Reserve mengeluarkan dolar digital atau central bank digital currency (CBDC) tanpa persetujuan eksplisit dari Kongres.

Undang-undang yang dikenal sebagai CBDC Anti-Surveillance State Act (HR 5403) ini disetujui dengan suara 216 berbanding 192. Partai Republik menyatakan kekhawatiran bahwa CBDC AS bisa digunakan oleh pemerintah untuk mengontrol keuangan warga negara.

Federal Reserve sendiri belum memiliki proposal yang jelas untuk meluncurkan dolar digital. Namun, pemungutan suara di Dewan Perwakilan menunjukkan kekhawatiran yang terus berlangsung di kalangan Partai Republik, termasuk mantan Presiden Trump, tentang potensi campur tangan pemerintah dengan sistem ini.

Whip Mayoritas Dewan, Tom Emmer (R-Minn.), yang mengajukan undang-undang ini, berpendapat bahwa dolar digital bisa menjadi “alat pengawasan” bagi pemerintah, yang akan memberi kekuasaan untuk melacak transaksi dan mungkin membatasi aktivitas yang dianggap tidak diinginkan secara politik.

Pandangan Emmer ini sejalan dengan penolakan keras Trump terhadap CBDC. Calon presiden saat ini telah berjanji untuk memblokir pembuatan CBDC jika terpilih kembali.

Trump mengatakan, “Mata uang semacam itu akan memberi pemerintah federal kendali penuh atas uang Anda. Mereka bisa mengambil uang Anda, dan Anda tidak akan tahu bahwa uang itu sudah hilang.”

American Bankers Association (ABA) sebelumnya mendesak para pemimpin Dewan untuk mendukung undang-undang ini pada awal pekan ini.

Dewan Perwakilan Mendukung Kripto, Menolak Kewenangan Federal Reserve atas Dolar Digital


Pemungutan suara pada Kamis menandai perubahan signifikan dari pemungutan suara sebelumnya. Pada hari Rabu, 71 Demokrat dan 208 Republik menyetujui Financial Innovation and Technology for the 21st Century Act (FIT21).

Undang-undang ini berfokus pada struktur pasar kripto yang baru dan memberikan lebih banyak wewenang kepada US Commodity Futures Trading Commission atas aset digital di pasar spot. Undang-undang ini juga mengatur pendekatan Securities and Exchange Commission terhadap sektor tersebut.

Industri Merayakan, Namun Bisakah FIT21 Lolos dari Pengawasan Biden?


Pemungutan suara pada hari Rabu menandai momen penting bagi industri kripto. Ini pertama kalinya undang-undang yang berfokus pada regulasi pasar kripto disetujui oleh Dewan Perwakilan. Meski begitu, meskipun industri kripto merayakan pemungutan suara FIT21, tantangan tetap ada.

Alan Mittleman, COO Secure Digital Markets, mengatakan kepada Cryptonews bahwa undang-undang ini membutuhkan versi pendamping untuk Senat. Versi baru ini akan membutuhkan revisi dari komite dan akan menghadapi potensi oposisi dari kritikus kripto vokal seperti Senator Elizabeth Warren. Perjalanan undang-undang ini untuk menjadi hukum masih panjang.

Mittleman menambahkan bahwa Presiden Joe Biden tampaknya khawatir bahwa FIT21 belum menyediakan cukup perlindungan konsumen. “Dia belum mengancam akan memveto. Namun, itu menunjukkan bahwa mungkin diperlukan lebih banyak perbaikan pada undang-undang ini untuk bisa lolos,” tambahnya.

Dapatkan informasi terbaru tentang crypto yang akan naik. Pelajari lebih lanjut mengenai koin-koin yang diprediksi akan mengalami kenaikan signifikan dan manfaatkan peluang ini untuk investasi Anda.

Bagi Anda yang tertarik dengan perkembangan terkini di dunia kripto, simak daftar coin baru yang akan segera diluncurkan. Temukan informasi mendalam tentang potensi investasi dari koin-koin terbaru ini dan bagaimana Anda dapat memanfaatkannya.