BTC -3.18%
$60,708.07
ETH -0.54%
$3,363.37
SOL 7.32%
$135.02
PEPE 10.42%
$0.000011
SHIB 0.63%
$0.000017
BNB -0.34%
$571.29
DOGE 2.85%
$0.12
XRP 0.10%
$0.47
Poker Crypto Terbaik
Online

Tether Mencapai Rekor Laba Tahunan $6,2 Miliar, Aset Mendekati $100 Miliar

Naufi Norita
| 1 min read

Tether Mencapai Rekor Laba Tahunan $6,2 Miliar

Menurut laporan pengesahan Q4 perusahaan, yang dirilis pada 31 Januari 2023, aset Tether mendekati $100 miliar setelah menghasilkan laba $6,2 miliar.

Berdasar laporan keuangan terbaru Tether, peningkatan kekayaan yang tiba-tiba ini disebabkan oleh alokasi aset yang cerdas.

Pencapaian Keuangan Tether


Keuntungan sekitar $ 4 miliar “dihasilkan oleh US Treasury, Reverse Repo, dan dana pasar uang,” yang merupakan tempat perusahaan menyimpan sebagian besar uangnya.

Pada 31 Desember, raksasa stablecoin ini memiliki aset senilai $97 miliar dan utang senilai $91,6 miliar.

Tether menghabiskan sebagian besar keuntungannya tahun lalu untuk menambah simpanan cadangan ekstra sebagai jaring pengaman jika perusahaan bangkrut. Cadangan ekstra ini sekarang bernilai $5,4 miliar, yang cukup untuk melunasi pinjaman terjamin Tether senilai $4,8 miliar.

Dulu banyak orang mengatakan bahwa cadangan semacam ini buruk bagi portofolio Tether karena menambah risiko jika tidak dibayar kembali. Sebagai perusahaan yang paling banyak menciptakan stablecoin, Tether harus memastikan bahwa semua tokennya selalu didukung oleh dolar AS. Jika tidak, seluruh industri ini bisa bangkrut.

Rincian Aset Tether


Tether memiliki “kas dan setara kas” senilai $82,06 miliar, yang termasuk di dalamnya adalah US Treasury senilai $80,3 miliar.

Bersama dengan $ 5,6 miliar dalam kepemilikan “lainnya”, Tether juga memiliki hasil investasi yang lebih baru, seperti $ 3,6 miliar dalam bentuk emas dan Bitcoin (BTC) senilai $ 2,1 miliar.

Bersamaan dengan itu, Tether telah menempatkan $1,5 miliar ke dalam investasi modal ventura di berbagai bidang seperti infrastruktur AI, penambangan Bitcoin, dan teknologi komunikasi peer-to-peer (P2P). Aset-aset ini bukan bagian dari cadangan yang mendukung tokennya.

CTO Tether Paolo Ardoino mengatakan bahwa CEO Cantor Fitzgerald, Howard Lutnick, mengatakan kepada CNBC pada bulan Desember bahwa perusahaannya memegang surat berharga Tether. Hal ini membuat pikiran orang-orang yang khawatir bahwa stablecoin Tether tidak didukung sepenuhnya menjadi tenang.

Circle, yang merupakan pesaing utama Tether, memiliki koin senilai $26,7 miliar yang beredar, menjadikannya stablecoin terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar. Sejak bulan lalu, Circle telah mencoba untuk melakukan IPO.

Uang yang dihasilkan Tether pada tahun 2023 menunjukkan bahwa perusahaan ini tumbuh pesat dan mengelola asetnya dengan baik. Perusahaan telah memperkuat posisinya di pasar stablecoin dengan berfokus pada diversifikasi dan menjaga cadangan yang kuat. Tether harus terus fokus pada stabilitas keuangan dan keamanan yang didukung aset seiring dengan pertumbuhannya. Ini akan membantu perusahaan berjalan dengan lancar dan membuat pengguna tetap mempercayainya.