Swan Bitcoin akan Memblokir Akun yang Berinteraksi dengan Layanan Pencampuran Koin

Alfin Fauzan
| 3 min read

Swan Bitcoin akan Memblokir Akun

Swan Bitcoin, sebuah platform layanan Bitcoin yang berbasis di California, baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan akun pengguna yang secara langsung berinteraksi dengan layanan pencampuran koin.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada akhir pekan, platform akumulasi khusus Bitcoin, Swan, mengeluarkan peringatan kepada pengguna yang terlibat dengan layanan pencampuran Bitcoin, memperingatkan mereka bahwa akun mereka mungkin akan dihentikan karena peningkatan pengawasan dari bank dan kustodian.

Menurut Swan, mitra perbankan dan kustodian mereka akan berhenti melayani klien yang berinteraksi dengan layanan pencampuran Bitcoin seperti Wasabi, Samourai, dan platform sejenis. Pengguna yang menyetor atau menarik dana secara langsung ke atau dari layanan pencampuran kripto berisiko akunnya dihentikan / dibekukan oleh mitra keuangan Swan, sesuai dengan peringatan tersebut.

Swan, meskipun dengan keras menentang aturan yang diusulkan, mengakui bahwa mitra lembaga keuangan mereka telah mengambil sikap menentang mixer.

Perubahan ini terjadi karena tekanan yang diberikan oleh mitra perbankan Swan Bitcoin, menanggapi pengenalan aturan yang diusulkan baru-baru ini oleh Financial Crimes Enforcement Network (FinCEN). Aturan yang diusulkan itu bertujuan untuk membebankan tanggung jawab baru pada institusi yang memfasilitasi transaksi yang mencakup layanan pencampuran.

Yan Pritzker, salah satu pendiri dan CTO Swan Bitcoin, menjelaskan bahwa meskipun perusahaan mendukung pencampuran koin sebagai layanan privasi, tetapi menghubungkan dengan kustodian dan bank yang memenuhi syarat diperlukan untuk meningkatkan pelanggan dengan fiat. Daripada melakukan pekerjaan investigasi, perusahaan memilih untuk menghindari risiko sepenuhnya.

Prtizker mengaitkan hal ini dengan ketakutan yang ada di sektor perbankan, di mana sebagian besar bank enggan terlibat apa pun yang terkait dengan kripto.

Pritzker juga menyoroti tantangan dalam memproses USD di Amerika Serikat tanpa melibatkan bank atau Money Services Business, menunjukkan bahwa semua lembaga keuangan tunduk pada peraturan dan pedoman dari FinCEN (Financial Action Task Force), dan badan-badan lain yang tidak terpilih.

“Secara teoritis, perilaku ini sudah diduga dan jelas. Mengapa bank harus melakukan pekerjaan ekstra untuk membuktikan bahwa mereka tidak bersalah saat pemerintah telah mengatakan kepada mereka selama bertahun-tahun bahwa mereka tidak ingin melihat pencampuran (mixing)?”

FinCEN Mengusulkan Peraturan yang Lebih Ketat tentang Layanan Pencampuran Kripto, Mengutip Masalah Keamanan Nasional


Pada akhir Oktober, Financial Crimes Enforcement Network (FinCEN) Departemen Keuangan Amerika Serikat mengusulkan langkah-langkah regulasi untuk membawa mata uang virtual yang dapat dikonversi (CVC) di bawah peraturan anti pencucian uang yang ada.

Jika diterapkan, peraturan ini akan mengkategorikan pencampuran mata uang virtual yang dapat dikonversi sebagai “masalah pencucian uang utama”, yang berdampak pada layanan seperti Tornado Cash dan penyedia layanan lain yang menggunakan protokol privasi dasar.

Proposal ini merupakan tanggapan terhadap kekhawatiran tentang aktor jahat yang mengeksploitasi layanan pencampuran kripto untuk pencucian uang.

FinCEN secara khusus mengutip kelompok-kelompok seperti Hamas, organisasi kriminal Rusia, dan Republik Demokrasi Rakyat Korea sebagai contoh, dengan menekankan insiden baru-baru ini yang melibat kelompok-kelompok tersebut sebagai motivasi untuk meningkatkan transparansi dan langkah-langkah kepatuhan.

Di bawah aturan yang diusulkan, lembaga keuangan perlu menyimpan catatan dan laporan terkait transaksi yang melibatkan tumbler aset digital.

Hal ini menyiratkan bahwa operator tumbler kripto akan tunduk pada persyaratan know-your-customer (KYC), anti-money laundering (AML), dan memerangi pendanaan terorisme (CFT).

Direktur FinCEN, Andrea Gacki, pada bulan Oktober lalu menekankan peran penting yang dimainkan oleh layanan mixing dalam memfasilitasi kegiatan ilegal, dengan menyatakan bahwa mereka memungkinkan ransomware, aktor negara yang nakal, dan penjahat lainnya untuk mendanai kegiatan melanggar hukum dan mengaburkan aliran keuntungan ilegal.

Dalam perkembangan terbaru, seorang hakim federal berpihak pada Departemen Keuangan AS setelah Coin Center dan pendukung industri kripto lainnya mengajukan gugatan yang menentang sanksi Departemen terhadap Tornado Cash, layanan mixing mata uang kripto lainnya.

Para penggungat, yang dipimpin oleh Coin Center, berpendapat bahwa Departemen Keuangan melampaui wewenangnya dengan menjatuhkan sanksi kepada Tornado Cash, yang menurut mereka hanyalah sepotong kode komputer.

Namun, pengadilan menolak perspektif ini, menegaskan bahwa di bawah Undang-Undang Kekuatan Ekonomi Darurat Internasional (IEEPA), Departemen Keuangan memiliki wewenang untuk memberikan sanksi kepada entitas mana pun yang melibatkan kepentingan asing.