Starbucks Mengakhiri Program Hadiah NFT, Merintis Jalan untuk Usaha Baru

Naufi Norita
Naufi Norita | Verified by Rinaldy
| 2 min read

Ilustrasi NFT StarbucksBaru-baru ini, Starbucks mengakhiri program hadiah NFT-nya. Starbucks baru saja mengumumkan bahwa “Program Odyssey Beta” akan berakhir pada 31 Maret.

Dalam program ini, pelanggan dapat bergabung dalam permainan dan tantangan bertema kopi. Tidak hanya itu, Starbucks juga akan memberikan hadiah berupa stempel NFT kepada para pelanggan yang beruntung.

Selain menutup pasar untuk prangko digital, Starbucks juga akan menutup server perselisihan komunitas mereka. Sebelumnya, menurut CNN, perusahaan ini telah memutus hubungan kerja lebih dari 2.000 karyawan.

Namun, perusahaan telah mengumumkan transisi pasar Odyssey ke pasar Nifty. Hal ini akan memungkinkan pengguna untuk tetap membeli, menjual, dan mentransfer stempel Odyssey mereka di platform yang baru.

Starbucks Menghentikan Program NFT untuk Mempersiapkan Bisnis Baru


Sementara itu, Starbucks memilih untuk tidak mengungkapkan alasan penghentian program ini. Namun, perusahaan menyebutkan pentingnya bersiap-siap untuk masa depan karena mereka terus mengembangkan program ini.

Program Odyssey diluncurkan Starbucks pada September 2022, selama periode yang menantang bagi industri mata uang kripto. Ini diperkenalkan setelah keruntuhan yang signifikan dalam ekosistem Terra-Luna, Celsius, dan runtuhnya pertukaran kripto utama FTX.

Perusahaan Starbucks memilih jaringan Polygon untuk program mereka karena jaringan ini mengkonsumsi lebih sedikit energi daripada blockchain proof-of-work.

Seperti yang diketahui, Polygon adalah jaringan ternama yang biasa dipilih merek-merek terkenal.Selain itu, Starbucks juga bergabung dengan semakin banyak perusahaan yang tidak lagi berpartisipasi dalam ruang NFT.

Pada bulan Januari, GameStop mengumumkan bahwa mereka menutup pasar NFT-nya. Dalam dua tahun terakhir, perusahaan ini telah mengurangi layanan kripto dalam dua tahun terakhir.

Kemudian dalam langkah yang mengejutkan, Meta (sebelumnya Facebook) telah memutuskan untuk mengakhiri fitur NFT di platform media sosialnya, Facebook dan Instagram, hanya 10 bulan setelah pertama kali diperkenalkan.

Terakhir, X (sebelumnya dikenal sebagai Twitter), yang sekarang dimiliki oleh Elon Musk, telah berhenti menawarkan fitur yang memungkinkan pengguna premium untuk menggunakan gambar NFT sebagai gambar profil mereka.

Apa yang Akan Terjadi di Masa Depan pada NFT?


Pakar industri memiliki prediksi yang berbeda untuk masa depan pasar NFT pada tahun 2024.

Vineet Budki, CEO perusahaan ventura Web3, Cypher Capital, percaya bahwa NFT akan menjadi alat yang berharga dengan kegunaan yang praktis. Oh Thongsrinoon, yang merupakan kepala pemasaran Altava Group, menghubungkan merek-merek fesyen kelas atas dengan Web3.

Menurutnya, NFT lebih dari sekadar gambar profil (PFP). Thongsrinoon berkata bahwa NFT akan digunakan di industri seperti logam mulia dan real estat tahun ini.

Ia menambahkan, pasar NFT telah mengalami pergerakan naik akhir-akhir ini karena pemulihan harga kripto. Hanya pada bulan Oktober, jumlah NFT yang diperdagangkan naik $99 juta, mencapai $405 juta.

Ini adalah tingkat penjualan tertinggi sejak Agustus. Lalu pada Desember 2023, penjualan NFT di jaringan Bitcoin (BTC) mencapai tonggak sejarah yang signifikan dengan melebihi $881 juta, menandai rekor baru.

Ada 111.713 alamat pembeli dan 98.744 alamat penjual, yang memecahkan rekor tertinggi dalam satu bulan sejauh ini. Anda dapat mengetahui daftar koin-koin yang akan diluncurkan dalam waktu dekat dalam artikel ini.