Ripple Memperoleh Lisensi Penyedia Layanan Aset Virtual (VASP) dari Bank Sentral Irlandia

Naufi Norita
| 2 min read

Ripple Memperoleh Lisensi Penyedia Layanan Aset

Dengan bantuan Bank Sentral Irlandia (CBI), penyedia pembayaran blockchain Ripple telah mendapatkan lisensi VASP.

Hal ini terjadi setelah lebih dari satu tahun perencanaan untuk ekspansi Ripple ke Eropa, termasuk membuka kantor di Dublin dan mengajukan permohonan lisensi.

Untuk memastikan kepatuhan terhadap ketentuan anti pencucian uang dan pendanaan kontra-terorisme, Bank Sentral Irlandia memulai proses pendaftaran lisensi VASP pada tahun 2021.

Dalam siaran pers yang dikeluarkan pada hari Selasa, Ripple mengumumkan bahwa cabang Irlandia-nya sekarang dapat menawarkan berbagai layanan aset digital kepada investor di Irlandia, setelah memenuhi semua persyaratan peraturan dan memperoleh lisensi yang diperlukan.

“Pengakuan Ripple Markets sebagai penyedia layanan aset virtual terdaftar oleh Bank Sentral Irlandia merupakan tonggak penting bagi operasi kami di kawasan ini,” kata Eric van Miltenburg, kepala bisnis Ripple.

“Dengan memperjelas peraturan untuk industri ini, Irlandia – dan Uni Eropa secara umum – menunjukkan dedikasi mereka terhadap pertumbuhan jangka panjang aset digital, pembayaran, dan ekosistem fintech serta meningkatkan kepercayaan di sektor ini.”

Ripple Bertujuan untuk Memperluas Layanan ke Seluruh Dunia


Setelah Peraturan Pasar Aset Kripto (MiCA) mulai berlaku tahun depan, Ripple berencana untuk memperluas layanannya kepada klien di seluruh Wilayah Ekonomi Eropa.

Perusahaan dapat menggunakan satu lisensi yang diperoleh di satu negara untuk beroperasi di seluruh 27 negara anggota Uni Eropa berkat MiCA, dibandingkan dengan lisensi nasional yang membatasi operasi di negara tertentu.

Untuk menetapkan standar pasar mata uang kripto di wilayah tersebut, Uni Eropa menyarankan kerangka kerja regulasi ini.

Bagian dari strategi Ripple yang lebih besar untuk mengembangkan bisnis internasionalnya adalah ekspansinya ke Eropa dan persetujuan regulasi baru-baru ini di Irlandia.

Setelah menerima persetujuan sementara pada bulan Juni, Ripple akhirnya menerima lisensi Lembaga Pembayaran Utama (MPI) pada bulan Oktober dari Otoritas Moneter Singapura (MAS).

Selain itu, Dubai International Financial Centre (DIFC) mengesahkan token terkait Ripple, XRP, untuk digunakan bulan lalu, sehingga bisnis kripto berlisensi di DIFC dapat mulai menggunakan token tersebut dalam penawaran mereka.

Kemenangan Ripple Melawan SEC


Pada bulan Mei, pengadilan AS menguatkan posisi Ripple dalam gugatan SEC yang berkelanjutan, dengan menyatakan bahwa penjualan XRP di bursa bukan merupakan kontrak investasi.

Seorang hakim di Distrik Selatan New York memutuskan bahwa “penawaran dan penjualan XRP di bursa aset digital tidak sama dengan penawaran dan penjualan kontrak investasi.”

Di sisi lain, hakim federal menemukan bahwa XRP memenuhi persyaratan Howey Test, sehingga dapat dijual kepada investor institusional sebagai sekuritas.

Kemenangan parsial baru-baru ini untuk Ripple telah membawa banyak kegembiraan bagi para pakar kripto, tetapi yang lain telah menunjukkan bahwa perjuangan industri untuk kejelasan peraturan mungkin masih jauh dari selesai.

Pengusaha kripto dan mitra Brown Rudnick, Preston Byrne, mengatakan bahwa SEC sedang mempelajari keputusan tersebut dan dapat menentangnya.

Ini jelas bukan kata terakhir tentang masalah ini, seperti yang dinyatakan Byrne dalam tweet baru-baru ini tentang penilaian ringkasan Ripple.