BTC -3.18%
$60,852.26
ETH -0.64%
$3,365.29
SOL 7.59%
$135.75
PEPE 10.84%
$0.000011
SHIB 0.54%
$0.000017
BNB -0.40%
$571.03
DOGE 2.60%
$0.12
XRP -0.72%
$0.47
Poker Crypto Terbaik
Online

Laporan – Lebih dari 9 Juta Orang Rusia Memiliki Crypto 

Rinaldy
| 3 min read

orang rusia memiliki crypto

Lebih dari 9 juta orang Rusia memiliki crypto assets seperti Bitcoin, Ethereum, dan stablecoin yang dipatok USD, menurut para ahli.

Media berbahasa Rusia Comnews melaporkan bahwa Valery Petrov, Wakil Presiden Asosiasi Industri Crypto dan Blockchain Rusia (RACIB), menyatakan pada 4 Juni bahwa organisasinya memperkirakan “sekitar” sembilan juta warga negara memiliki crypto.

Benarkah 9 Juta Orang Rusia Memiliki Crypto? Para Ahli Terbelah


Petrov menanggapi temuan dari laporan sebelumnya oleh Triple A, yang mengklaim bahwa 9,2 juta orang Rusia memiliki token.

orang rusia memiliki crypto 2

Jika benar, ini akan menunjukkan peningkatan hampir 6% dalam jumlah pemilik crypto di Rusia. Data dalam laporan tersebut menunjukkan bahwa lebih dari 12% “dari total populasi usia kerja Federasi Rusia” memegang koin.

Agen statistik pemerintah Rosstat melaporkan bahwa “76.235 juta orang Rusia berada dalam usia kerja.”

Ini mengindikasikan bahwa sekitar 12% dari seluruh pekerja di Rusia memiliki cryptoassets.

Tidak semua ahli sepakat. Analis Finam, Nikita Stepanov, merasa ragu terhadap klaim tersebut.

Stepanov menjelaskan bahwa banyak pemilik crypto memiliki beberapa dompet token, yang mungkin menyebabkan data laporan tersebut bias.

Apakah Sanksi Mendorong Lebih Banyak Orang Rusia ke Crypto?


Sanksi Barat mungkin juga secara artifisial meningkatkan pasar crypto Rusia, menurutnya. Stepanov menjelaskan:

“Tren peningkatan popularitas cryptocurrency mungkin mempengaruhi ekonomi sedikit, tetapi efeknya tidak besar. Pada dasarnya, penggunaan cryptocurrency di Rusia sebagian besar terbatas pada transfer internasional. [Orang Rusia menggunakan crypto] karena tidak menggunakan jaringan pembayaran tradisional seperti SWIFT. Oleh karena itu, [ini adalah cara untuk menghindari] sanksi.”

Stepanov juga mengatakan bahwa minat crypto di Rusia kemungkinan bersifat sementara. Ahli tersebut mengisyaratkan bahwa jumlah pemegang token tidak akan meningkat jauh di atas angka saat ini.

Dia mengklaim bahwa upaya negara untuk meluncurkan CBDC Rusia pada akhirnya akan melemahkan adopsi crypto. Stepanov mengatakan:

“Dalam jangka panjang, akan sulit bagi cryptocurrency untuk menjadi lebih dari sekadar ‘tongkat bantu’ dalam sektor pengiriman uang. Negara Rusia dan Bank Sentral berencana untuk memimpin adopsi massal mata uang digital.”

Ruble Digital Siap Mengurangi Prospek Adopsi Crypto?


Pejabat Rusia telah berbicara tentang kemungkinan menggunakan ruble digital dalam kesepakatan perdagangan internasional.

Bank Sentral ingin menyelesaikan uji coba cepat tahun ini, sebelum diluncurkan secara nasional pada tahun 2025.

Namun, Petrov lebih optimis tentang peluang adopsi crypto di Rusia. Dia mengatakan bahwa undang-undang regulasi penambangan crypto yang telah lama ditunggu kemungkinan akan diberlakukan dalam beberapa bulan mendatang.

Ia mengakui bahwa undang-undang ini kemungkinan akan membatasi cara orang Rusia dapat membeli dan bertrading crypto.

Undang-undang ini kemungkinan akan melarang hampir semua bursa crypto beroperasi di Rusia. Hanya sekelompok kecil operator sandbox yang diizinkan menawarkan layanan trading crypto.

Laporan mengklaim bahwa ini akan – secara eksklusif melayani penambang crypto industri dan perusahaan trading lintas batas.

Petrov mengatakan bahwa “pemilik cryptocurrency Rusia” kemungkinan “harus beroperasi hanya dengan aset fiat yang mereka miliki di luar negeri.”

Petrov menyimpulkan bahwa hal ini kemungkinan berarti bahwa ukuran pasar crypto Rusia tidak akan tumbuh secara signifikan dalam beberapa bulan mendatang.

Klaim tersebut tampaknya bertentangan dengan laporan dari Bank Sentral pada bulan Mei. Bank tersebut mengklaim bahwa 16,4% lebih banyak orang Rusia mengunjungi platform crypto luar negeri pada kuartal pertama FY2024 “dibandingkan dengan kuartal kedua dan ketiga 2023.”

Bank tersebut juga menyoroti peningkatan tajam dalam jumlah pemegang stablecoin yang dipatok dolar AS seperti USDT.

Bank tersebut telah memperingatkan orang Rusia bahwa mereka menghadapi risiko saat trading stablecoin, karena pemerintah Barat pada akhirnya dapat memaksa operator untuk membekukan dompet yang terkait dengan Rusia.

Tertarik untuk mengetahui lebih lanjut tentang koin kripto yang memiliki potensi besar? Baca artikel kami tentang koin micin potensial dan temukan peluang investasi menarik yang dapat Anda manfaatkan sekarang juga!

Jika Anda ingin memantau perkembangan terbaru dalam dunia kripto, jangan lewatkan informasi mengenai daftar coin baru yang siap diluncurkan. Klik link tersebut untuk mendapatkan update terbaru dan peluang investasi terbaik.