Michael Saylor: Bitcoin Bukan Mata Uang karena Masih HODL

Alfin Fauzan
Alfin Fauzan | Verified by Rinaldy
| 2 min read

Michael Saylor Bitcoin

CEO MicroStrategy, Michael Saylor, memberikan pandangannya mengenai masa depan Bitcoin. Menurut pemilik perusahaan dengan total kepemilikan 205.000 BTC ini, semua orang harus membeli dan menyimpan koin mereka selama 100 tahun.

“Saya akan mendorong orang untuk menganggapnya sebagai properti digital, sebuah bangunan bernilai miliaran dolar di dunia maya,” ujar Michael Saylor kepada CNBC dalam sebuah wawancara pada hari Senin. “Peganglah selama 100 tahun.”

MicroStrategy Michael Saylor Membeli Bitcoin Lebih Banyak


Pada pagi hari sebelumnya, Saylor mengumumkan pembelian Bitcoin seismik lainnya sebesar $800 juta. Pembelian tersebut terjadi saat BTC berada di harga rata-rata $68.377 per koin.

Pembelian baru ini didanai oleh dengan menggunakan dana dari penawaran convertible note senilai $700 juta yang baru-baru ini diumumkan. Perusahaan membayar bunga 0,625% dan akan jatuh tempo pada tahun 2030 mendatang.

Perusahaannya sekarang menjadi pemegang BTC terbesar di dunia dan hampir memiliki 1% dari seluruh pasokan BTC yang akan ada.

Keyakinan Saylor untuk membeli lebih banyak BTC bukan hanya berasal dari keyakinannya sebagai seorang maksimalis Bitcoin. Namun, ia meyakini premis bahwa koin ini tidak dimaksudkan untuk dijual atau dibelanjakan sama sekali.

“Orang-orang menyebutnya sebagai ‘mata uang digital’, dan itu merupakan artefak sejarah yang tidak menguntungkan,” sambung Saylor.

Ia menyamakan aset tersebut dengan properti real estat yang berharga. “Kasus penggunaan yang menarik adalah pelestarian modal untuk semua orang di dunia.”

Eksekutif tersebut mencatat bahwa total pasar Bitcoin yang dapat dialamatkan sebagai penyimpanan nilai adalah $100 triliun, dibandingkan dengan pasar $1 triliun untuk media pertukaran yang diinginkan.

Dilansir dari Liputan6, kapitalisasi pasar BTC saat ini masih berada di bawah $1,5 triliun. Angka tersebut masih berada sedikit di bawah perak dan masih menyisakan banyak ruang untuk pertumbuhan.

Saylor: Jangan Sebut Bitcoin sebagai Mata Uang


Sementara itu, kasus penggunaan aset sebagai properti jauh lebih tidak “kontroversial” atau bermasalah dengan regulator daripada penggunaannya sebagai alat tukar.

Memang banyak kritikus Bitcoin yang paling keras, termasuk Elizabeth Warren, Jamie Dimon, dan Gary Gensler. Mereka menganggap pencucian uang sebagai salah satu kasus penggunaan transaksional utama Bitcoin.

Di samping itu, banyak pula fokus politik di sekitar kripto mengelilingi regulasi stablecoin, bursa, dan fasilitator pembayaran dan perdagangan lainnya.

“Ini tidak harus berupa mata uang. Tidak ada yang mencoba membeli secangkir kopi dengan sebagian kecil dari gedung mereka di Fifth Avenue,” kata Saylor.

Miliarder ini menambahkan bahwa Bitcoin akan “memakan emas” – yang sifat moneternya lebih rendah dari BTC dengan kapitalisasi pasarnya masih 10x lipat lebih besar. ETF spot Bitcoin yang pertama kali diluncurkan di Amerika Serikat dua bulan lalu, sekarang berukuran lebih dari setengah ukuran semua ETF emas.

“Ini bersaing dengan aset berisiko sebagai kepemilikan jangka panjang dan bersaing dengan Anda yang membeli Airbnb sebagai sumber pendapatan pensiun jika Anda adalah orang kelas menengah,” tutup Saylor.

Sebagai mata uang kripto utama, Bitcoin masih menjadi primadona banyak investor. Namun, tidak sedikit pula investor yang mulai beralih ke koin meme karena menawarkan keuntungan besar dalam jangka pendek. Silakan simak daftar presale koin meme terbaik yang telah diulas oleh tim Cryptonews di sini.