Blockchain Layer-2 Blast Terhenti Saat Upgrade Ethereum Dencun

Naufi Norita
Naufi Norita | Verified by Rinaldy
| 3 min read

Ilutrasi upgrade Ethereum

Jaringan Blast mengalami gangguan dalam produksi blok selama peningkatan Ethereum Dencun, menurut laporan dari penjelajah blok Blast.

Hingga saat ini, blok masih belum diproduksi. Hal ini berlangsung dari  pukul 14:05 GMT.Seperti yang dilansir CNBC, jaringan blok memang terus berkembang dan melakukan perbaikan desain.

Sedangkan jaringan Blast adalah solusi eksperimental layer-2 di Ethereum yang memberikan hasil asli pada aset. Untuk itu, tim blockchain layer-2 telah menyelesaikan analisis menyeluruh terhadap masalah ini dan akan segera membagikan temuannya.

Blast Network Mengalami Penghentian Produksi Blok Karena Pembaruan Ethereum

Blast Mainnet diketahui terhenti saat proses produksi blok diakibatkan masalah terkait upgrade Dencun Ethereum. Saat ini, kontributor teknik inti sedang mengerjakan perbaikan. Kami akan membagikan pembaruan dan post-mortem setelah perbaikan selesai (ini diperkirakan memakan waktu 30-60 menit).— Tim Blast (@Blast_L2) 13 Maret 2024

Sebuah pengumuman di X oleh proyek Blast menyatakan bahwa produksi blok telah dihentikan karena masalah yang terkait dengan peningkatan Dencun Ethereum.

Padahal, pembaruan penting untuk jaringan Ethereum, yang disebut upgrade Dencun diluncurkan hari ini. Produksi blok berhenti sekitar pukul 10:00 AM ET setelah pembaruan tersebut.

Blast beberapa bulan lalu juga sempat menghebohkan berkat TVL yang mencapai $600 juta dalam 10 hari. Ini menjadi awal dikenalnya Blast di kalangan pemegang koin Ethereum.

Setelah menemukan masalah tersebut, tim Blast dengan cepat merespons. Para insinyur utama mereka secara aktif bekerja untuk menemukan solusi.

Mereka memberikan perkiraan kasar 30 hingga 60 menit untuk mengimplementasikan perbaikan. Satu jam kemudian, tim Blast mengumumkan bahwa semuanya sudah kembali normal. Mereka juga menyebutkan bahwa mereka akan segera merilis analisis terperinci tentang insiden tersebut.

Pembaruan: masalah ini telah diselesaikan.

Analisis lengkap tentang masalah ini akan segera dibagikan. https://t.co/Ggw05W3g3b

— Tim Blast (@Blast_L2) 13 Maret 2024

Selain itu, mereka mengumumkan pembaruan pada repositori node Blast dan memberikan panduan kepada pengguna yang mengalami masalah transaksi selama downtime.

Mereka juga membagikan instruksi untuk pengguna MetaMask dan Rabby dan menyebutkan upaya yang sedang berlangsung untuk meningkatkan node Blast dengan Infura dan BlockPi.

Blast Network Mengumpulkan TVL $ 2,96 miliar sementara Upgrade Dencun Tidak Terpengaruh oleh Kegiatan Produksi Blok Optimisme


Menurut data dari L2 Beat, jaringan ini saat ini memiliki nilai total sekitar $2,96 miliar dalam smart contract. Hal ini termasuk dompet multi-sig Ethereum.

Beberapa protokol, seperti Orbit Protocol, Ring Protocol, dan Pac Finance, dikembangkan di jaringan Blast atau diintegrasikan ke dalamnya.

Dalam beberapa hari terakhir, protokol terbesar di jaringan ini, Orbit Finance, mengalami peningkatan yang signifikan dalam total nilai terkunci (TVL). Nilai TVL melonjak sebesar 32% dan mencapai angka $ 431 juta.

Bahkan dengan peningkatan TVL, nilai token asli Orbit mengalami penurunan yang signifikan, turun lebih dari 20% hari ini. Kemerosotan ini terjadi setelah token tersebut diterbitkan pada tanggal 8 Maret. Kemudian, Blast dipersoalkan karena meminta setoran ke dompet multisig sebelum lapisan 2-nya aktif.

Namun, ia menerima $ 2,3 miliar dalam bentuk setoran. Sementara itu, Blast, sebuah fork dari Optimism, telah menyalip Optimism sebagai rollup Ethereum terbesar kedua berdasarkan TVL sejak diluncurkan di mainnet pada akhir Februari menurut data terbaru DeFiLlama pada hari Rabu pagi.

51 Protokol Ada Dalam Ekosistem Blast


Ada 51 protokol dalam ekosistem Blast, dan bersama-sama mereka mengamankan lebih dari $ 1 miliar aset. Di sisi lain, Optimism terus menjalankan aktivitas produksi bloknya tanpa gangguan yang disebabkan oleh peningkatan Dencun.

Para pengembang jelas tertarik pada Blast, karena lebih dari 3.000 proyek ikut serta dalam kontes pengembang untuk memulai debutnya di mainnet Layer-2 dan menerima alokasi airdrop yang ditingkatkan.

Pengembang tertarik pada likuiditas rollup yang dalam dan rekam jejak pendiri yang sukses dalam membangun pasar NFT Blur. Faktor-faktor ini telah menarik minat mereka pada platform tersebut. Ditambah lagi, Dencun merupakan peningkatan hard fork Ethereum yang sangat dinantikan, setelah Merge.

Peningkatan jaringan membuatnya jauh lebih murah untuk menggunakan jaringan layer-2 karena sekarang memiliki kemampuan untuk menyimpan informasi untuk waktu yang terbatas, bukan tanpa batas.

Dengan jaringan Blast yang mengalami masalah produksi blok, hal ini menyoroti pentingnya untuk selalu mengikuti perkembangan terbaru dalam dunia kripto. Anda dapat mengetahui perkembangan kripto terbaru melalui artikel berikut ini.