Iran dan Rusia Mengerjakan Solusi Perdagangan Bilateral yang didukung CBDC

Rinaldy
| 4 min read

CDBCIran dan Rusia sedang berkolaborasi dalam mengembangkan solusi perdagangan yang didukung oleh CBDC dan “digital financial asset” (DFA), sebuah informasi yang telah dikonfirmasi oleh pejabat Iran.

Dilansir dari Liputan6.com, Mata Uang Digital Bank Sentral (Central Bank Digital Currency/CBDC) merupakan bentuk mata uang digital yang dikeluarkan dan diatur oleh bank sentral suatu negara.

CBDC berperan sebagai representasi digital dari mata uang fiat, seperti rupiah atau dolar, dan nilainya ditentukan oleh bank sentral serta setara dengan nilai mata uang tunai negara tersebut.

Rahimi Mohsen, ataşe perdagangan Kedutaan Besar Iran di Rusia, mengungkapkan hal ini dalam wawancara dengan media Rusia Izvestia. Ia menyatakan bahwa “negara-negara” saat ini tengah “mengeksplorasi penggunaan DFA dan mata uang digital bank sentral.”

Menurut Mohsen, solusi perdagangan yang didukung oleh CBDC dapat “mengalami proses yang lebih sederhana” antara Tehran dan Moskow.

Iran dan Rusia: ‘Diperlukan Regulasi untuk Perdagangan CBDC’


Mohsen menjelaskan bahwa CBDC, termasuk rubel digital dan proyek Iran, yang disebut rial kripto, dapat “meminimalisir dampak sanksi” yang ada.

Sejak pecahnya perang di Ukraina pada tahun 2022, Rusia telah dikenai sejumlah paket sanksi dari AS, UE, dan negara-negara sekutu.

Sementara itu, Iran juga menghadapi sanksi baru setelah melakukan serangan rudal terhadap Israel pada pertengahan April, yang diumumkan oleh pemerintah Inggris minggu lalu.

Meskipun mengakui bahwa masih ada “tantangan” terkait pembayaran CBDC, Mohsen menegaskan bahwa para pembuat kebijakan perlu “membangun infrastruktur dan regulasi untuk metode pembayaran baru.”

Dia menambahkan bahwa Iran “berencana untuk bekerjasama dengan Rusia” dalam “mengimplementasikan” regulasi baru, karena “Tehran memiliki kemitraan perdagangan yang efektif dengan Moskow.”

Paket sanksi membuat Iran dan Moskow semakin “tertarik untuk bekerjasama,” menurut Maxim Chereshnev, Ketua Dewan Pengembangan Perdagangan Luar Negeri dan Hubungan Ekonomi Internasional Rusia.

Chereshnev menambahkan bahwa kemitraan yang didukung oleh CBDC dengan Iran “memiliki kepentingan strategis” bagi Moskow.

Langkah ini diharapkan dapat memperkuat pengaruh Moskow di Timur Tengah dan Asia Tengah,” ungkapnya.

Ahli: Perdagangan Fiat Non-USD Membuat Kerugian bagi Perusahaan Rusia


Chereshnev menjelaskan bahwa “ketidakmampuan untuk melakukan pembayaran dalam dolar dan euro” telah memaksa Rusia dan Iran untuk menggunakan mata uang fiat mereka sendiri dalam perjanjian perdagangan.

Namun, dia menyoroti kesulitan yang muncul ketika harus melakukan konversi mata uang.

Chereshnev juga menunjukkan adanya “perbedaan” antara nilai pasar mata uang Iran dan nilai yang dikontrol oleh negara.

Hal ini menyebabkan bisnis-bisnis Rusia kehilangan “sekitar 20-25%” dari setiap perjanjian perdagangan yang mereka lakukan menggunakan mata uang fiat.

Chereshnev meyakini bahwa CBDC akan membantu mengatasi masalah ini. Dia menekankan bahwa “peluncuran penyelesaian yang menggunakan DFA dan CBDC dapat “mempermudah perdagangan antara negara” seperti Iran dan Rusia.

Selain itu, dia juga menyebutkan bahwa kemajuan teknologi akan memberikan keuntungan dalam hal “meningkatkan transparansi, dan meningkatkan keamanan transaksi.”

Lebih Banyak Mitra Rusia Siap untuk Perdagangan CBDC?


Bank-bank dan perusahaan Rusia mulai menerbitkan DFA: sekuritas yang didukung oleh blockchain, komoditas, dan lainnya; dalam upaya untuk meningkatkan opsi investasi domestik.

Pada awal tahun ini, Presiden Vladimir Putin menandatangani undang-undang yang memungkinkan perusahaan Rusia untuk terlibat dalam perdagangan DFA lintas batas menggunakan token yang diterbitkan oleh Rusia.

Undang-undang ini juga mengizinkan perusahaan untuk melakukan perdagangan lintas batas menggunakan rubel digital. Namun, beberapa ahli mencatat bahwa undang-undang ini tidak mengizinkan perusahaan Rusia untuk menggunakan DFA atau CBDC negara lain dalam perjanjian perdagangan.

Beberapa sekutu Rusia lainnya juga mempercepat proyek fiat digital mereka sendiri. Salah satunya adalah Belarus, yang akan menggunakan jaringan blockchain Hyperledger Fabric.

Pada bulan Februari, Mikhail Demidenko, Wakil Kepala Riset dan Pengembangan Strategis Bank Nasional Belarus, mengatakan:

“Tujuan utamanya adalah desentralisasi pembayaran lintas batas. Masalah di dunia modern adalah bahwa semua pembayaran antara negara-negara dilakukan melalui sistem perbankan penerbit mata uang utama seperti dolar dan euro.”

Para pembuat undang-undang Rusia juga telah mengusulkan ide untuk melakukan bisnis dengan Tiongkok menggunakan rubel digital dan yuan digital yang didukung oleh Beijing.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cryptocurrency terbaik yang dapat meningkatkan portofolio Anda, lihat daftar kami tentang Cryptocurrency terbaik. Temukan potensi keuntungan dan manfaat investasi dalam mata uang digital yang tepat untuk Anda.

Jika Anda ingin mengetahui koin-koin kripto yang memiliki potensi untuk naik nilainya, jangan lewatkan kesempatan untuk melihat koin kripto yang berpotensi naik. Dapatkan wawasan tentang tren pasar terbaru dan persiapkan strategi investasi Anda dengan bijak.