Pengusaha dan Anaknya Menyerahkan Diri ke Polisi Hong Kong Terkait Penculikan Investor Cryptocurrency dalam Perselisihan $1.9 Juta

Rinaldy
| 3 min read

penculikan investor cryptocurrency

Seorang pengusaha Hong Kong dan putranya telah menyerahkan diri kepada pihak berwenang terkait kasus penculikan seorang investor cryptocurrency, demikian dilaporkan oleh media lokal South China Morning Post, mengutip sumber yang akrab dengan situasi tersebut.

Pria berusia 70 tahun dan putranya yang berusia 30 tahun ditangkap atas dugaan penahanan ilegal dan penyerangan, menurut sumber-sumber polisi.

Hingga Kamis pagi, keduanya tetap dalam tahanan untuk diperiksa.

Polisi Hong Kong Menangkap Tersangka Terkait Kasus Penculikan yang Berhubungan dengan Cryptocurrency


Didampingi oleh pengacara mereka, kedua tersangka tersebut menyerahkan diri di Kantor Polisi Tai Po pada Rabu sore. Mereka kemudian ditangkap atas dugaan penahanan ilegal dan penyerangan.

Meskipun mereka tidak secara langsung terlibat dalam penculikan itu sendiri, penyelidikan mengungkap bahwa kendaraan yang digunakan dalam insiden tersebut milik keluarga mereka.

Frustrasi pengusaha tersebut dikabarkan berasal dari investasinya dalam proyek cryptocurrency sekitar 18 bulan yang lalu. Meskipun awalnya optimis, ketidakmampuan investor untuk mengembalikan dana mengakibatkan ketegangan yang meningkat dan, akhirnya, insiden penculikan yang tidak menguntungkan.

Pengusaha tersebut diduga telah menginvestasikan sekitar HK$15 juta (US$1.9 juta) dalam mata uang virtual sekitar 18 bulan yang lalu dengan bantuan korban, yang dikenal melalui referensi.

Penyelidikan awal menyarankan bahwa pengusaha mengalami kesulitan dalam mengambil kembali dana yang diinvestasikannya, dan korban kadang-kadang tidak bisa dihubungi.

Menurut otoritas Hong Kong, penculikan terjadi di distrik residensial Sheung Shui, di mana suami korban berusaha untuk campur tangan dan diserang dengan pistol elektro. Baik suami maupun istri mengalami luka utamanya pada anggota tubuh mereka dan kemudian dirawat di rumah sakit.

Hingga tengah hari Kamis, polisi masih mencari empat individu yang terlibat secara langsung dalam penculikan dan penyerangan. Detektif dari tim kejahatan distrik Tai Po sedang menyelidiki insiden ini, yang merupakan penculikan kedua kota dalam 32 jam terakhir.

“Kami tidak menutup kemungkinan bahwa keempat pria tersebut dibayar untuk melakukan pekerjaan itu,” ujar sumber yang tidak diidentifikasi dalam laporan tersebut.

Hong Kong Melaporkan Lonjakan Penipuan Cryptocurrency, dengan Kerugian Mencapai $216.6 Juta pada 2022


Menurut polisi setempat di Hong Kong, kerugian dari penipuan cryptocurrency melonjak menjadi 1.7 miliar dolar Hong Kong (US$216.6 juta) pada tahun 2022, mencatat peningkatan signifikan sebesar 106% dari tahun sebelumnya.

Jumlah kasus penipuan terkait crypto yang dilaporkan juga mengalami peningkatan yang mencolok, mencapai 2,336 kasus pada tahun 2022, yang merupakan lonjakan sebesar 67% dari tahun 2021.

Penipuan ini menyumbang lebih dari 50% dari total 3.2 miliar HK$ (US$407 juta) yang dicuri dari penduduk kota dalam kejahatan terkait teknologi tahun lalu, seperti yang dilaporkan oleh situs web CyberDefender Polisi Hong Kong.

Selama empat tahun terakhir, para penipu online secara konsisten menargetkan korban, dengan jumlah tahunan sekitar 3 miliar HK$ yang dipindahkan.

Lonjakan dalam penipuan terkait crypto telah dikaitkan dengan anonimitas dan kompleksitas yang ditawarkan oleh cryptocurrency, membuatnya sulit bagi penegak hukum untuk melacak aliran dana dan mengidentifikasi pelaku.

Biro kejahatan siber dan teknologi polisi Hong Kong mengamati peningkatan penggunaan cryptocurrency sebagai medium untuk penipuan online, yang mempersulit upaya melacak hasil kejahatan.

Menurut sumber, penipu sering kali menyamar sebagai investor berpengalaman dalam aset crypto, logam mulia, atau produk pertukaran valuta asing. Mereka memikat korban untuk menginstal aplikasi investasi palsu dan menjanjikan transaksi dan pengembalian palsu.

Taktik ini membuat korban sulit untuk membedakan keabsahan skema investasi, yang mengakibatkan kerugian keuangan yang signifikan.

Dengan hampir 23,000 kasus kejahatan terkait teknologi yang dilaporkan pada tahun 2022, Hong Kong menghadapi tantangan yang semakin meningkat dalam memerangi penipuan online, terutama dalam bidang cryptocurrency.

Untuk memahami lebih lanjut tentang tren kripto terbaru, jelajahi daftar coin baru di sini. Temukan potensi investasi baru dan peluang pertumbuhan yang menarik.

Jika Anda ingin mendapatkan pandangan mendalam tentang cryptocurrency yang berpotensi menghasilkan keuntungan, jangan lewatkan daftar koin kripto yang berpotensi naik di sini. Pelajari lebih lanjut tentang tren pasar terbaru dan ambil keputusan investasi yang cerdas.