CEO Grayscale Serukan Persetujuan Serentak Produk Spot untuk Menyeimbangkan Lapangan

Alfin Fauzan
| 2 min read

CEO Grayscale Serukan Persetujuan Serentak

CEO Grayscale, Michael Sonnenshein, percaya bahwa Securities and Exchange Commision (SEC) perlu menyetujui dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) Bitcoin (BTC) secara bersamaan.

Sonnenshein, mengungkapkan pandangannya dalam sebuah wawancara terbaru dengan Bloomberg TV, dengan mengatakan bahwa badan pengawas harus berusaha untuk menciptakan lapangan bermain yang setara bagi semua pelaku pasar.

“Kami secara terbuka telah mendukung fakta bahwa ketika komisi siap untuk memberikan persetujuan yang diperlukan agar produk spot dapat masuk ke pasar, maka hal itu harus dilakukan sekaligus—emiten yang secara operasional siap untuk meluncurkan produk mereka harus keluar dari pintu gerbang sekaligus.”

Dia juga menegaskan kembali kesiapan Grayscale untuk mendaftarkan Grayscale Bitcoin Trust (GBTC) sebagai ETF, sembari berkomitmen untuk menurunkan rasio biaya, yang saat ini berada di angka 2%, setelah mulai diperdagangkan sebagai ETF.

Namun, analis dan pengamat industri sekarang berspekulasi tentang perusahaan mana, di antara lebih dari 10 pemohon yang berlomba meluncurkan ETF Bitcoin spot, yang akan mendapatkan persetujuan regulasi terlebih dahulu.

Waktu persetujuan memiliki bobot yang signifikan, karena dapat memberikan keuntungan besar dalam hal menarik minat dan modal investor.

Sonnenshein Suarakan Keprihatinan tentang Penundaan ETF Grayscale


Sonnenshein menyatakan keprihatinannya mengenai dampak potensial jika SEC menolak kesempatan Grayscale untuk meluncurkan ETF-nya secara bersamaan dengan pemohon lainnya.

“Ini akan menempatkan mereka pada posisi yang buruk jika mereka merugikan ratusan ribu investor di GBTC yang memikirkan produk lain yang akan masuk ke pasar sebelum produk tersebut.”

Perlombaan untuk mendapatkan ETF Bitcoin telah berlangsung selama lebih dari satu dekade, dan mungkin akan mencapai kesimpulan dalam beberapa minggu ke depan seiring dengan semakin dekatnya tenggat waktu pada awal Januari.

Selama periode ini, regulator akan mengevaluasi aplikasi dari ARK dan 21Shares, dengan analis pasar berspekulasi bahwa jika pemohon ini menerima persetujuan regulator, hal ini dapat membuka jalan bagi yang lain.

Penebusan dalam Bentuk Barang atau Uang Tunai


Salah satu kendala yang dihadapi oleh para penerbit saat ini adalah seputar penebusan dana dalam bentuk barang dan jasa versus uang tunai, yang merupakan karakteristik utama ETF.

Dalam kasus penebusan dalam bentuk barang, penerbit ETF menukarkan sekuritas yang mendasari dana tersebut dengan pembuat pasar untuk membuat dan menebus saham, daripada melakukan transaksi dengan uang tunai.

Namun, pejabat regulator mungkin ragu-ragu untuk mengizinkan penebusan dalam bentuk barang untuk ETF Bitcoin karena kekhawatiran tentang broker-dealer yang menangani Bitcoin.

Oleh karena itu, para penerbit dengan tekun berupaya menyelesaikan masalah ini agar sesuai dengan harapan regulator.

Sonnenshein menyatakan dukungannya terhadap model penebusan dalam bentuk barang.

“Posisi kami di sini adalah bahwa model ini berhasil, bekerja dengan baik, melindungi investor, menciptakan spread yang ketat, menciptakan likuiditas, dan pada akhirnya menciptakan pengalaman investor yang positif. Karena kita berada di momen penting ini untuk benar-benar melihat ETF Bitcoin spot hadir di pasar, kita tidak boleh melanggar konvensi.”