BTC -3.18%
$60,708.07
ETH -0.54%
$3,363.37
SOL 7.32%
$135.02
PEPE 10.42%
$0.000011
SHIB 0.63%
$0.000017
BNB -0.34%
$571.29
DOGE 2.85%
$0.12
XRP 0.10%
$0.47
Poker Crypto Terbaik
Online

Penyelundup Emas di Nepal Tertangkap Menukar 33kg Emas dengan Stablecoin Tether USDT

Naufi Norita
| 2 min read

Penyelundup Emas di Nepal Tertangkap Menukar 33kg

Sekelompok penjahat asing telah tertangkap basah menyelundupkan emas dan menggunakan stablecoin tether (USDT) dalam aktivitas ilegal mereka yang bernilai $16 juta.

The Rising Nepal, sebuah outlet berita lokal, mengatakan bahwa kelompok tersebut berhasil menyelundupkan 33 kg emas ke dalam negeri.

Kelompok ini menghasilkan uang dengan melakukan hal-hal ilegal lainnya, yang penting untuk dicatat.

Pada sebuah konferensi pers, Kantor Polisi Distrik Dolakha mengatakan bahwa dalam waktu kurang dari satu tahun, para pencuri emas telah menggunakan mata uang kripto untuk mengirim Rs. 2,19 miliar. Ini bernilai $16,43 juta.

Satu cerita lagi, yang satu ini dari Khabarhub, mengatakan bahwa Nepal mengirimkan lebih dari 2 triliun rupee kepada orang-orang Cina menggunakan mata uang kripto dan dompet digital. Ini akan menjadi $ 15 miliar jika itu benar.

Untuk proyek mereka, kelompok ini menggunakan USDT dan 12 dompet digital yang berbeda.

Inspektur Ram Krishna Pathak dari Kepolisian CIB mengatakan bahwa pembayaran mata uang kripto yang melibatkan 12 dompet tersebut merupakan salah satu yang terbesar yang pernah ada.

Nepal tidak mengizinkan pembelian menggunakan mata uang kripto.

Penangkapan terbaru ini merupakan bagian dari upaya yang lebih besar dari Biro Investigasi Pusat (CIB), polisi setempat, dan pejabat lainnya di daerah tersebut untuk menghentikan orang-orang yang menyelundupkan emas.

Lebih dari sekadar emas


Dalam konferensi pers tersebut, polisi mengatakan bahwa mereka telah menangkap 27 orang yang menyelundupkan emas. Ada delapan orang Nepal dan dua orang Cina.

Dikatakan bahwa lima belas orang telah ditangkap dan dua belas orang masih buron.

Sebuah jaringan kelompok, beberapa di antaranya tidak saling mengenal, dilaporkan memindahkan emas ke Kathmandu, ibu kota Nepal, dari November 2022 hingga Oktober 2023. Mereka melakukan hal ini melalui penyeberangan Phalaak di Lamabagar di Dolakha, sebuah wilayah yang berbatasan dengan Tibet.

Ada enam kali kelompok itu memindahkannya.

Emas tersebut disembunyikan pada tali yang akan mereka seret menyeberangi sungai dari jembatan Phalaak.

Mereka juga menggunakan transportasi umum untuk membawa emas curian tersebut ke Kathmandu.

Dikatakan dalam cerita bahwa emas tersebut disembunyikan oleh anak-anak di dalam karung kentang dan tepung.

Mereka akan mengembalikan karung-karung yang penuh dengan dolar, kesturi, dan yarsagumba sebagai gantinya.

Yarsagumba adalah campuran ulat dan jamur yang hanya dapat ditemukan di ladang tertinggi di Himalaya selama beberapa minggu setiap tahunnya. Jamur mengubah serangga menjadi mumi.

Jamur ini disebut “emas Himalaya”.

Orang-orang di Cina sangat menghargai obat kuno ini.  Harga per kilo (2,2 kg) biasanya antara Rp 40.000 dan Rp 50.000, tapi bisa (dan sering kali) jauh lebih tinggi.

Namun, yarsagumba telah membuat hidup lebih baik di banyak komunitas Himalaya. Tentu saja, yarsagumba juga terlibat dalam kejahatan, tetapi dengan cara yang aneh dengan USDT.

Polisi telah menemukan 11 kg emas dan 532 gram perhiasan emas sejauh ini.