ETF Emas Mengalami Arus Keluar $2,4 Miliar Sementara ETF Bitcoin Berkembang

ETF Emas Mengalami Arus Keluar $2,4 Miliar

Exchange-traded funds (ETF) emas telah menghadapi arus keluar yang signifikan tahun ini, sementara ETF yang melacak harga spot Bitcoin (BTC) mengalami arus masuk yang kuat.

Menurut analis intelijen Bloomberg, Eric Balchunas, 14 ETF emas terkemuka telah mengalami arus keluar sebesar $2,4 miliar pada tanggal 14 Februari 2024.

Di antara ETF emas, hanya tiga yang mengalami arus masuk kecil tahun ini: VanEck Merk Gold Shares, FT Vest Gold Strategy Target Income ETF, dan Proshares UltraShort Gold.

Arus keluar terbesar berasal dari iShares Gold Trust Micro dan iShares Gold Trust milik BlackRock, dengan kerugian masing-masing sebesar $230,4 juta dan $433,6 juta.

ETF Bitcoin Menarik Arus Masuk Sekitar $4 Miliar


Sebaliknya, data awal dari Farside menunjukkan bahwa sepuluh ETF Bitcoin spot yang telah disetujui berhasil menarik arus masuk agregat sebesar $3,89 miliar tahun ini, mencapai rekor volume tertinggi.

Perbedaan sentimen investor ini menyoroti meningkatnya preferensi terhadap Bitcoin dibandingkan emas sebagai sarana investasi.

Beberapa orang berspekulasi bahwa arus keluar dari ETF emas tidak serta merta mengalir langsung ke ETF Bitcoin, melainkan ke ekuitas AS yang didorong oleh rasa takut ketinggalan (FOMO).

Penurunan harga emas pada tahun 2024 semakin memperparah perbedaan tersebut.

Komoditas ini telah mengalami penurunan 3,4% sejak awal tahun, mencapai level terendah dua bulan di $1.993 per ons pada 14 Februari.

Sebaliknya, harga Bitcoin telah melonjak 23,5% pada periode yang sama, mencapai level tertinggi dua tahun di $52.483 pada hari yang sama.

Dalam sebuah laporan baru-baru ini, World Gold Council juga menyoroti arus keluar ETF emas global dan penurunan posisi spekulatif sebagai faktor yang berkontribusi pada kinerja emas yang kurang bersemangat.

Selain itu, Treasury jangka panjang dan kekuatan Dolar AS telah bertindak sebagai penghalang, didorong oleh kejutan ekonomi AS yang positif.

Emas dan Bitcoin sering dibandingkan sebagai aset safe haven selama masa ketidakpastian ekonomi dan geopolitik.

Meskipun pakar strategi komoditas senior Bloomberg, Mike McGlone, pada awalnya memperkirakan emas akan mengungguli Bitcoin pada tahun 2024, tren saat ini menunjukkan hasil yang berbeda.

Preferensi terhadap Bitcoin, dengan potensi imbal hasil yang lebih tinggi, menandakan pergeseran sentimen investor terhadap aset digital.

ETF Spot Mengumpulkan BTC 10x Lebih Banyak Daripada Produksi Penambang


Seperti yang dilaporkan, ETF Bitcoin spot telah berhasil mengumpulkan BTC sepuluh kali lebih banyak daripada yang dapat dihasilkan oleh para penambang pada hari Senin.

Pada tanggal 12 Februari, sekitar $493,4 juta, setara dengan sekitar 10.280 BTC, mengalir ke ETF Bitcoin spot.

Di antara dana ini, IBIT BlackRock muncul sebagai pemimpin yang jelas, menarik $374,7 juta.

Dana FBTC dari Fidelity mengikuti di belakangnya dengan arus masuk yang substansial sebesar $151,9 juta, sementara dana ARKB dari Ark 21Shares mengamankan $40 juta.

Terlepas dari arus masuk yang signifikan ini, terdapat arus keluar kecil sebesar $95 juta dari Grayscale dan $20,8 juta dari BTCO Invesco, yang menghasilkan arus masuk bersih hampir setengah miliar dolar.

Sebaliknya, penambang Bitcoin menghasilkan sekitar 1.059 BTC, setara dengan sekitar $51 juta, pada hari yang sama, yang hanya mewakili 10% dari jumlah BTC yang diakumulasikan oleh ETF spot.

Tren serupa juga terjadi pada tanggal 9 Februari, dengan ETF spot mengumpulkan sekitar 12.700 BTC, senilai $541,5 juta, sementara penambang hanya menyumbangkan 980 BTC, atau setara dengan nilai sekitar $ 45 juta.

Harga Bitcoin Semakin Melambung


Saat artikel ini ditulis, harga bitcoin berada di kisaran $52,134. Kenaikan harga bitcoin ini tentu dipengaruhi banyak faktor, salah satunya adanya tingkat suku bunga yang ditahan oleh pemerintah US dan tingkat adopsi BTC EFT yang semakin meningkat. Untuk mengetahui perkiraan harga bitcoin dalan beberapa tahun kedepan, baca artikel kami tentang prediksi harga bitcoin.

Prediksi Harga Bitcoin