FTX Memodifikasi Mosi Penyelesaian Setelah Wali Amanat AS Keberatan dalam Kasus Kepailitan – Apa yang Terjadi?

Sulastri
| 2 min read
FTX Memodifikasi Mosi Penyelesaian
Source: Adobe / Александр Поташев

Pertukaran crypto yang bangkrut, FTX mengajukan “Balasan” pada hari Minggu, 20 Agustus, untuk mendukung Rencana Penyelesaian dan mengatasi keberatan Wali Amanat AS terhadap Mosi.

Pada tanggal 16 Agustus, FTX Trading dan debitur terkait mengajukan pengajuan pengadilan berjudul “Mosi Debitur untuk Perintah yang Mengesahkan Prosedur Penyelesaian Klaim Litigasi Tertentu yang Ada dan yang Akan Datang serta Penyebab Tindakan.”

Berkas tersebut menguraikan prosedur penyelesaian untuk menangani “Klaim Real Estat Kecil” yang berjumlah sekitar $176 juta.

Prosedur ini memungkinkan mereka untuk menyelesaikan klaim-klaim ini tanpa perlu mengajukan mosi atau memberikan pemberitahuan kepada para kreditur atau pihak lain, kecuali Komite Resmi Kreditur Tanpa Jaminan dan komite ad hoc nasabah internasional. Selain itu, persetujuan pengadilan untuk persyaratan penyelesaian tidak diperlukan.

Pada hari yang sama, Komite Resmi Kreditur Tanpa Jaminan FTX (UCC) mengajukan keberatan atas rencana penyelesaian FTX yang diusulkan karena ketidakpuasan di antara para kreditur FTX.

Andrew R. Vara, yang mewakili Wali Amanat Amerika Serikat untuk Wilayah Tiga dan Sembilan (Wali Amanat AS), menyampaikan pengajuan keberatan tersebut, dengan mengutip tiga alasan independen untuk penolakan tersebut.

Wali Amanat AS menyoroti bahwa pemberitahuan FTX mengenai klaim yang memenuhi syarat untuk Prosedur Penyelesaian kurang memadai. Definisi Mosi yang tidak jelas tentang “Klaim Aset Kecil” dapat mencakup berbagai macam hal, sehingga kreditur dan pihak-pihak terkait tidak mendapatkan informasi. Wali Amanat bersikeras pada definisi jenis klaim yang tepat dan pengajuan kembali untuk sidang baru.

Selain itu, FTX membutuhkan lebih banyak informasi mengenai sifat dan jumlah klaim di bawah Prosedur Penyelesaian. Kesenjangan informasi ini menghalangi Pengadilan untuk mengevaluasi keadilan, kewajaran, dan keselarasan dengan kepentingan harta benda untuk penyelesaian yang disetujui Pengadilan.

Menurut keberatan Wali Amanat AS, Mosi tersebut mengusulkan Prosedur Penyelesaian untuk Klaim Warisan Kecil Hingga $10 Juta, ambang batas yang terlalu tinggi untuk penyelesaian klaim “kecil” tanpa pemberitahuan yang lebih luas.

Batas $10 juta hanya mencakup pembayaran penyelesaian, yang memungkinkan adanya potensi penggelembungan nilai klaim. Mosi tidak memiliki ketentuan yang proporsional antara nilai klaim yang diselesaikan dan pembayaran.

Tanggapan FTX terhadap Keberatan Wali Amanat AS dan Usulan Revisi untuk Mengatasi Kekhawatiran


Pada tanggal 20 Agustus, FTX Trading membalas keberatan UCC dengan mengajukan “JAWABAN DEBITUR DALAM MENDUKUNG PROSEDUR PENYELESAIAN MOSI,” yang membahas satu-satunya keluhan terhadap Mosi yang diajukan oleh Wali Amanat AS.

FTX dan para debiturnya, dalam pengajuan “Jawaban”, sambil mengkritik penolakan Wali Amanat AS terhadap Mosi tersebut, menyatakan niat mereka untuk mengatasi masalah dengan mengajukan revisi. Mereka bermaksud untuk mengakomodasi masukan dari Wali Amanat AS, meskipun proses perdamaian telah dikawal dengan baik oleh dua komite kreditur.

Menanggapi keberatan Wali Amanat AS, FTX berencana untuk mengintegrasikan Wali Amanat AS sebagai “pihak yang diperhatikan” dalam proses perdamaian.

“Wali Amanat AS, satu-satunya pihak yang keberatan dengan Mosi tersebut berusaha untuk menyuntikkan dirinya sendiri ke dalam proses penyelesaian rutin yang telah dilindungi secara memadai oleh dua komite kreditur. UCC dan AHC telah memberikan masukan dan mendukung Prosedur Perdamaian yang diusulkan. Tidak seperti prosedur serupa, prosedur yang diusulkan oleh Debitur memberikan pemberitahuan kepada Pihak yang Diberi Pemberitahuan mengenai setiap penyelesaian, sekecil apapun. ”

Selain itu, prosedur tersebut akan menurunkan nilai penyelesaian maksimum untuk klaim di bawah prosedur dari $10 juta menjadi $7 juta.

Untuk meningkatkan transparansi, FTX akan menyerahkan laporan bulanan yang merinci penyelesaian yang telah dilaksanakan. Setiap keberatan yang diajukan oleh “pihak-pihak yang berkepentingan” ini akan membutuhkan penyelesaian melalui perintah pengadilan sebelum proses klaim dapat dilanjutkan.