BTC -0.29%
$61,078.49
ETH 1.46%
$3,366.82
SOL 7.09%
$135.74
PEPE 10.15%
$0.000011
SHIB 2.14%
$0.000017
BNB 0.04%
$570.21
DOGE 4.32%
$0.12
XRP -0.40%
$0.47
TG.Casino
diberdayakan oleh $TGC

FTX Estate Menjual Sisa Token Solana dengan Diskon dalam Upaya Mengembalikan Dana kepada Kreditor

Rinaldy
| 3 min read

FTX Estate

FTX estate, yang mengelola kebangkrutan bursa yang sudah tidak beroperasi, melelang sisa token Solana (SOL) dengan diskon besar-besaran.

Dilansir dari CNBC, FTX telah menjual token SOL senilai $2,6 miliar dengan harga $102 per token, yang jauh lebih rendah dibandingkan harga pasar saat ini sebesar $168. FTX estate juga memiliki 5,5 juta koin Solana yang dapat mereka likuidasi kapan saja untuk memulihkan aset bagi para kreditor bursa.

Token ini dijual kepada Pantera Capital dan Figure Markets dengan harga yang sangat rendah sebagai bagian dari upaya mengembalikan dana kepada kreditor dan mantan klien.

FTX Menjual Token Solana (SOL) Senilai $2.6 Miliar

Dalam upaya mengkompensasi kreditor dan mantan klien, FTX estate menjual sisa token Solana mereka yang bernilai $2.6 miliar kepada Pantera Capital dan Figure Markets.

Token tersebut dijual seharga $102 per token, jauh di bawah harga pasar saat ini sebesar $168. Figure Markets memperoleh 800.000 token SOL, sedangkan Pantera Capital mendapatkan sisa lot.

Jadwal vesting empat tahun untuk token tersebut akan diterapkan sebagai bagian dari kesepakatan dengan pembeli. Pelepasan terstruktur ini bertujuan untuk mengurangi potensi dampak pasar dari transaksi besar tersebut.

FTX estate kebangkrutan telah memulihkan $7.3 miliar aset sejauh ini. Namun, upaya pemulihan ini tidak lepas dari kontroversi.

Sunil Kavuri, seorang kreditor yang memimpin komunitas kreditor FTX, mengkritik keputusan estate untuk menjual aset dengan diskon besar-besaran. Ia berpendapat bahwa aset digital tersebut seharusnya dikembalikan langsung kepada kreditor dan klien, bukan dijual dengan harga murah.

Kavuri menyatakan:

“Sullivan & Cromwell telah menginjak-injak hak milik kami. Mereka telah melikuidasi aset crypto senilai miliaran dolar. Ada token yang dijual S&C seharga 11 sen; sekarang diperdagangkan seharga dua dolar. FTX memiliki token Solana senilai $10 miliar — mereka menjualnya dengan diskon 70%.”

Pernyataan tersebut mencerminkan kekecewaan yang lebih luas di antara mereka yang terkena dampak kehancuran FTX, yang telah lama mengkritik tindakan pengacara kebangkrutan estate, Sullivan & Cromwell.

Pengadilan memerintahkan investigasi independen terhadap peran Sullivan & Cromwell dalam proses kebangkrutan, yang akhirnya membebaskan mereka dari kolusi dengan FTX. Meskipun demikian, kritik tetap ada terkait penanganan penjualan aset.

Setelah pengumuman lelang kebangkrutan, harga SOL turun 4%, namun jaringan layer-1 alternatif ini terus menunjukkan kinerja harga yang kuat. SOL saat ini berada dalam tren naik yang dimulai pada November 2023, mencapai harga tertinggi $210.

Mengungkap Lebih Banyak Korupsi Seputar FTX


Menurut laporan pemeriksa independen oleh Robert Cleary, FTX Group diduga membayar lebih dari $25 juta dalam hush money kepada tujuh whistleblower sebelum kehancuran bursa crypto tersebut pada November 2022.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa FTX menyelesaikan klaim dengan whistleblower yang mengungkap berbagai pelanggaran, termasuk masalah sistemik dan penyesatan regulator. Penyelesaian ini, yang sebagian besar ditangani oleh pengacara Daniel Friedberg, berkisar antara $1.8 juta hingga $16 juta.

Sebagai contoh, seorang whistleblower menerima $16 juta setelah mengklaim bahwa bursa tersebut menyesatkan regulator dan tidak memiliki struktur perusahaan yang tepat, sementara yang lain, yang bekerja di Alameda Research kurang dari tiga bulan, menerima $2 juta karena mengangkat masalah tentang regulasi dan tata kelola.

Notabene, jaksa AS menuntut hukuman 5 hingga 7 tahun untuk mantan eksekutif FTX Ryan Salame, yang mengaku bersalah atas pelanggaran dana kampanye dan menjalankan bisnis pengiriman uang ilegal selama masa jabatannya sebagai CEO anak perusahaan FTX di Bahama.

Tuduhan terhadap Salame termasuk mengatur skema yang memungkinkan pelanggan menggunakan rekening bank yang berbasis di AS tanpa kepatuhan federal dan berpartisipasi dalam donasi politik ilegal yang mencapai lebih dari $100 juta.

Jaksa berargumen bahwa pelanggarannya signifikan, melibatkan lebih dari $1 miliar dalam transaksi tidak berlisensi, dan menyerukan hukuman yang substansial untuk memastikan hukuman yang tepat dan mencegah pelanggaran di masa depan.

Pemeriksaan Komisi Amal pemerintah Inggris baru-baru ini juga menemukan bahwa Effective Ventures Foundation, sebuah badan amal yang didanai oleh FTX, bertindak dengan cermat dan cepat untuk melindungi dananya setelah kehancuran FTX.

Setelah kehancuran FTX, Effective Ventures mengungkapkan koneksinya dengan bursa tersebut, yang mendorong penyelidikan regulasi. Badan amal tersebut mengembalikan $4.3 juta kepada FTX estate, sesuai dengan jumlah total yang diterima dari FTX dan yayasannya pada tahun 2022.

CEO sementara Effective Ventures, Zachary Robinson, menyatakan bahwa EV UK dan EV US secara kolektif mengembalikan $26.8 juta kepada FTX estate, mencakup semua dana yang diterima.

Tertarik mengetahui lebih lanjut tentang koin yang memiliki potensi besar di masa depan? Baca juga artikel tentang crypto yang akan naik untuk informasi terkini mengenai koin kripto yang diprediksi akan mengalami kenaikan harga signifikan.

Ingin menemukan koin baru yang menarik untuk investasi? Jangan lewatkan artikel tentang daftar coin baru yang memberikan informasi mengenai koin-koin terbaru yang akan diluncurkan di pasar kripto.