Bybit: Ether Menunjukan Bullish Institusional, Bitcoin Tetap Menjadi Favorit Ritel

Naufi Norita
Naufi Norita | Verified by Rinaldy
| 2 min read

Bisnis Bitcoin sebagai bagian dari ekonomiPenelitian Bybit menunjukkan peningkatan bullish institusional pada Ether. Peningkatan ini dikarenakan efek positif yang diantisipasi dari peningkatan Dencun pada blockchain Ethereum.

Laporan tersebut menyebutkan bahwa peningkatan yang akan datang mungkin tidak memiliki dampak yang sama dengan the Merge. Namun, implementasi yang sukses dapat menguntungkan ETH dan token Layer 2 lainnya.

Upgrade besar terbaru untuk Ethereum, yang disebut Shapella, terjadi pada bulan April 2023. Ini merupakan tonggak sejarah karena memungkinkan pengguna dan validator menarik ether yang mereka pertaruhkan dari jaringan.

Pergeseran Institusi dari Bitcoin ke Ether


Menurut Antaranews.com, Dencun merupakan pengkinian penting bagi Ethereum. Dencun dijadwalkan pada 13 Maret dan akan memperkenalkan berbagai Proposal Peningkatan Ethereum (EIP). Salah satunya adalah proto-danksharding, yang bertujuan untuk mengurangi biaya transaksi Layer-2, menurut para pengembang.

Bybit menyatakan bahwa optimisme terhadap Ether dimulai pada September 2023 dan momentumnya terjadi pada Januari 2024. Momentum ini mencapai sekitar 40% dari portofolio institusi. Tim mencatat SEC dapat menyetujui ETF Spot Ether pada akhir 2024, meningkatkan sentimen positif di sekitar Ether.

Pada awal Desember 2023, institusi mulai mengurangi kepemilikan Bitcoin mereka. Ini karena aset tersebut telah menyentuh level resistensi penting di $ 40 ribu, menurut Bybit. Setelah itu, kepemilikan Bitcoin mereka terus menurun. Apakah perubahan dari Bitcoin ke Ether ini merupakan penyesuaian jangka pendek atau realokasi jangka menengah?.

Bitcoin akan berkurang separuhnya pada bulan April 2024. Hal ini berisiko akan mengundang hal negatif di momen berikutnya. Ini karena Bitcoin secara umum dipandang sebagai aset yang kuat, menurut Bybit.

Gambaran Alokasi Aset Institusional

Gaya Investasi Ritel vs Institusional


Laporan tersebut memberikan rincian alokasi aset. Institusi mengalokasikan sekitar 40% untuk Bitcoin, 40% untuk Ether, 15% untuk stablecoin, dan 5% untuk altcoin dari Juli 2023 hingga Januari 2024.

Institusi meningkatkan fokus portofolio mereka pada Bitcoin dan Ether dari 50% menjadi 80%, sesuai dengan Bybit. Pengguna ritel memiliki lebih sedikit Bitcoin dan Ether, yaitu sekitar 35% dari portofolio mereka.

Laporan tersebut menyebutkan bahwa pengguna ritel memiliki gaya investasi yang unik dibandingkan dengan lembaga institusi. Mereka cenderung berinvestasi lebih banyak dalam altcoin dan memiliki persentase uang tunai yang lebih tinggi, seperti stablecoin.

Pengguna Ritel Menunjukkan Kepercayaan Diri yang Lebih Besar terhadap Bitcoin vs Ether


Pengguna ritel menunjukkan optimisme yang lebih kuat terhadap Bitcoin daripada Ether. Bybit menyatakan bahwa mereka tidak berinvestasi dalam Ether sebanyak institusi selama periode penelitian.

Selain itu, pengguna ritel telah mempertahankan posisi mereka di Bitcoin dari Desember 2022 hingga September 2023.

Bybit mengatakan gaya investasi unik pengguna ritel dapat dikaitkan dengan leverage mereka yang lebih tinggi. Ini membutuhkan lebih banyak aset portofolio sebagai jaminan.

Investor Ritel Mempertahankan Eksposur Altcoin yang Lebih Tinggi


Laporan tersebut menunjukkan bahwa pengguna ritel masih memiliki posisi yang lebih besar dalam altcoin dibandingkan dengan Bitcoin dan Ether. Namun, sebagian besar pengguna tetap berhati-hati dengan altcoin.

Institusi memangkas posisi altcoin mereka hingga setengahnya. Mereka hampir menjual semua investasi mereka dalam kategori token berisiko seperti meme, AI, dan BRC-20. Namun, ini tetap mempertahankan kepemilikan mereka di token L1, DeFi, dan metaverse.

Meskipun ada pengembalian yang mengesankan pada tahun 2023, institusi tidak menyukai taruhan berisiko tinggi dan pengembalian tinggi pada tahun itu. Ada peningkatan yang nyata dalam kepemilikan token meme dari awal September hingga Oktober, menurut Bybit.

Bybit menemukan bahwa Solana mengungguli, tetapi institusi dan pengguna ritel tidak memegang SOL untuk waktu yang lama.Pada kuartal ketiga tahun 2023, Solana memiliki posisi yang signifikan dalam portofolio institusi dan pengguna ritel. Namun, Solana kembali rebound, ini mencapai $40, dan institusi serta pengguna ritel memilih untuk mengambil untung.

Selain Solana, ada banyak kripto baru yang masuk dalam listing. Anda dapat memeriksa listing kripto untuk dibeli tahun 2024 pada artikel ini.