Eduard Jubany Tur, Pendiri ZKX, Membahas Perpetual Futures, Pertumbuhan DeFi di Asia, dan Bagaimana DeFi Bisa Memperdemokrasikan Keuangan | Ep. 333

Rinaldy
| 6 min read

Eduard Jubany Tur

Eduard Jubany Tur, pendiri ZKX, sebuah bursa perpetual futures terdesentralisasi di Starknet, telah duduk untuk melakukan wawancara eksklusif dengan Cryptonews Podcast.

Dilansir dari JPNN.com, Starknet merupakan sebuah proyek solusi penskalaan layer-2 untuk Ethereum. Biasanya, layer-2 untuk Ethereum menggunakan bahasa pemrograman Solidity sebagai salah satu bahasanya agar kompatibel dengan Ethereum Virtual Machine (EVM).

Namun, Starknet didesain dengan pendekatan yang berbeda, yakni menggunakan bahasa pemrograman Cairo yang dikembangkan oleh StarkWare.

Dia memperbincangkan pertumbuhan industri kripto di Asia, yang menjadi tempat bagi sebagian besar pengguna awal, serta relevansi kunci wilayah ini bagi industri tersebut.

Tur juga membicarakan perbedaan antara pengguna kripto di Asia dan di seluruh dunia lainnya, dengan mencatat bahwa sebagian besar orang masih menggunakan bursa terpusat daripada DeFi.

Memindahkan orang-orang ke DeFi saat ini menjadi sulit karena kompleksitasnya secara keseluruhan, namun ada solusi yang jelas, kata Tur.

Pertumbuhan Kripto Dimulai di Asia


Tur mengatakan bahwa selama bekerja di modal ventura, dia berbasis di Taiwan, yang memberinya pandangan yang jelas tentang pasar Asia.

Dia membantu pendiri startup di berbagai negara, termasuk Indonesia, India, Thailand, Korea, dan Tiongkok.

Melalui pekerjaan tersebut, dia belajar tentang keunggulan masing-masing negara dan masalah spesifik yang dihadapi.

Menariknya, data menunjukkan bahwa “sebagian besar pertumbuhan kripto selalu berasal dari pasar-pasar ini di Asia.”

Banyak bursa terpusat yang kita kenal hari ini dan banyak proyek lahir dari Asia.

Namun, apa yang ditemukan Tur dan rekan-rekannya adalah bahwa, bursa terpusat sangat baik dalam menargetkan pengguna pasar yang sedang berkembang.

Proyek DeFi, di sisi lain, belum.

Masyarakat Kripto di Asia Sangat Berbeda dari Dunia Lain


Tur menyatakan bahwa ada beberapa perbedaan kunci antara Asia dan bagian lain dunia.

Pertama adalah demografi. Asia memiliki populasi yang jauh lebih muda, yang juga berkembang secara masif dalam hal daya beli. Mereka mulai memiliki pendapatan yang lebih banyak untuk investasi.

Faktor lain yang mencolok adalah bahwa Asia memiliki lebih banyak pengambil risiko. Mereka lebih bersedia mencoba hal-hal baru dan mengadopsi teknologi baru.

“Ini membuat perbedaan besar dalam hal adopsi kripto secara keseluruhan,” kata Tur.

Namun, setiap negara memiliki fitur yang sangat unik juga.

Misalnya, Korea Selatan dan Jepang adalah pasar besar untuk kripto. Orang-orang di sini lebih bersedia menyimpan koin dalam jangka panjang dan seringkali merupakan investor pasif.

Tiongkok, Hong Kong, dan Taiwan lebih memperhatikan derivatif dan trading leverage. Ada lebih banyak pengambil risiko di sini.

Filipina, Indonesia, dan Vietnam juga merupakan pasar kunci di mana orang-orang awalnya mulai mendapatkan koin-koin baru. Orang-orang di sini mungkin memiliki pendapatan yang lebih sedikit tetapi masih bersedia berinvestasi dan memberikan taruhan asimetris dalam ekosistem.

Selain itu, beberapa pemerintah di Asia relatif ramah terhadap kripto, yang mendorong pertumbuhan industri dan adopsi kripto.

Semua ini dikatakan, penting untuk dicatat bahwa sebagian besar pengguna ini “masih sangat tertuju pada bursa terpusat.” 

Mendorong Orang untuk Keluar dari Bursa Terpusat dan Masuk ke DeFi


Tur mengingatkan bahwa jutaan pengguna ada di bursa terpusat, dan hanya beberapa ratus ribu yang aktif berdagang di DeFi.

Mengubah ini akan membutuhkan banyak perbaikan di seluruh pengalaman pengguna DeFi.

Salah satu elemen kunci adalah obstruksi akun. Ini akan memberikan pengguna saluran untuk mereplikasi pengalaman Web2 tetapi dengan manfaat Web3.

Ada banyak kemungkinan desain yang hebat seputar obstruksi akun yang seharusnya sangat menyederhanakan proses pendaftaran.

Elemen kunci lainnya adalah lokalitas. Ini termasuk menyediakan produk dalam bahasa lokal dan menyesuaikannya dengan kebutuhan pengguna di setiap area tertentu.

Terakhir, DeFi memiliki budaya yang berorientasi pada pengembang. Meskipun ini masuk akal dalam tahap awal suatu industri, sudah waktunya beralih ke pendekatan berpusat pada pengguna.

Oleh karena itu, penting untuk menciptakan produk yang sederhana, mudah dipahami, dan menarik yang memberikan nilai bagi pengguna. Dengan cara ini, pengguna baru akan datang ke DeFi dengan sendirinya.

Ini adalah bagian dari siklus yang akan kita hadapi dalam beberapa tahun mendatang, kata Tur.

Bahkan Pecundangpun Mendapat Penghargaan


Tur menyatakan bahwa saat ini ada kebutuhan untuk inovasi yang akan mendorong pengguna menuju DeFi, menjauh dari bursa terpusat.

Perbaikan infrastruktur bertahap tidak akan cukup. Yang diperlukan adalah inovasi dalam pengalaman pengguna.

Kebanyakan pengalaman trading di DeFi sekarang membosankan. Mereka hanya terminal trading tanpa pengalaman yang dinamis dan menarik.

Oleh karena itu, misi ZKX adalah membuat trading menjadi sosial dan bermimpi di dalam DeFi. Ini dapat mendorong pengguna untuk mulai berdagang di dalam DeFi.

ZKX, misalnya, memiliki kompetisi trading selama 30 menit dengan tiga kategori papan peringkat: volume, keuntungan, dan kerugian.

Ini berarti bahkan kerugian pun mendapatkan insentif karena para trader ini juga berkontribusi pada kesehatan protokol.

Ini adalah keseimbangan yang platform telah berusaha membangun: menjadi platform yang serius, dapat diskalakan, terkemuka, dan tepercaya dalam DeFi tetapi tetap sederhana dan menyenangkan.

Itu belum semuanya.

Dalam wawancara ini, Tur juga membahas:

  • perjalanan pra-kripto dan latar belakang Web2-nya; 
  • menambang Bitcoin pada tahun 2024; 
  • membangun layanan geolokasi dan pemetaan digital di blockchain, sekarang salah satu kasus penggunaan untuk DePIN; 
  • mengapa tim memutuskan untuk membangun ZKX di Starknet; kompetisi trading 30 menit ZKX; 
  • swap perpetual dan futures, dan bagaimana perbedaan antara keduanya dan instrumen trading lainnya; 
  • menciptakan platform berorientasi pengguna yang melayani trader dari semua tingkatan, dengan demikian mendorong keterlibatan sambil memastikan aksesibilitas.

Jika Anda tertarik untuk mengeksplorasi koin kripto yang berpotensi naik, kunjungi artikel kami tentang koin kripto yang berpotensi naik. Temukan informasi yang berguna dan analisis mendalam untuk membantu Anda membuat keputusan investasi yang lebih baik.

Ingin memperluas portofolio kripto Anda dengan koin baru? Lihat daftar koin baru kami untuk informasi terkini tentang koin-koin yang baru diluncurkan dan peluang investasi yang menarik. Dapatkan wawasan yang diperlukan untuk mengambil langkah yang tepat dalam dunia kripto yang terus berkembang.

Anda dapat menonton wawancara lengkap di sini.

Tentang Eduard Jubany Tur


Eduard Jubany Tur adalah pendiri ZKX, sebuah bursa perpetual futures terdesentralisasi di Starknet.

Latar belakangnya dalam teknologi dan keuangan telah membawanya untuk mengatasi beberapa tantangan paling mendesak dalam DeFi, seperti aksesibilitas dan keterlibatan pengguna.

Dengan tujuan membuat DeFi lebih mudah diakses dan efisien, Tur telah berada di garis depan dalam mengintegrasikan gamifikasi ke dalam trading, meningkatkan kurva belajar dengan solusi inovatif.

Selain itu, Tur dan ZKX juga memanfaatkan Starknet untuk skalabilitas, memajukan trading dengan keamanan dan transparansi, dan memajukan tata kelola komunitas.