Bitcoin Menguji Ulang Support Kunci di $25.000 – Seberapa Jauh Harga BTC Akan Jatuh?

Sulastri
| 2 min read
Bitcoin Menguji Ulang Support Kunci di $25.000
Bitcoin Logo / Source: Adobe

Setelah mengalami penurunan tajam sebesar 10,5% pada minggu lalu, yang menandai performa mingguan terburuk Bitcoin (BTC) sepanjang tahun ini, harga BTC sebagian besar telah stabil pada hari Senin.

Bitcoin terakhir bergerak sideways dalam kisaran tipis di kedua sisi berada di $26.000 karena para trader menantikan minggu depan.

Akankah serangkaian rilis data AS yang akan datang dan komentar dari para pembuat kebijakan The Fed (Ketua The Fed Jerome Powell akan berbicara pada hari Jumat) mendorong imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor panjang ke level tertinggi baru selama beberapa dekade, sehingga membuat pasar kripto dan pasar saham AS berada di bawah tekanan lebih lanjut?

Akankah penjualan teknikal setelah penembusan minggu lalu di bawah tren naik 2023 dan Moving Average (MA) 200-Day terus menekan harga BTC?

Dengan tidak adanya pembaruan baru mengenai narasi bullish Bitcoin seperti rakit aplikasi Exchange Traded Fund (ETF) Bitcoin spot yang diajukan pada bulan Juni oleh kelas berat Wall Street seperti BlackRock, Fidelity, dan Vanguard, Bitcoin tetap rentan terhadap penurunan jangka pendek lebih lanjut.

Mari kita lihat seberapa jauh penurunannya.

Seberapa Jauh Harga Bitcoin (BTC) Akan Jatuh?


Meskipun telah turun lebih dari 18% dari level tertinggi multi-tahun yang dicetaknya pada bulan Juli di dekat $32.000, Bitcoin masih naik 56% untuk tahun ini.

Reli ini masih jauh dari garis lurus.

Memang, reli di tahun 2023 sejauh ini telah terjadi dalam enam tahap.

Tahap pertama adalah reli cepat lebih dari 50% dari titik awal tahun ini di sekitar $16.500 ke level tertinggi Februari di atas $25.000.

Tahap kedua adalah turun menjadi 22,5% dari level tertinggi Februari ke level terendah Maret di bawah $20.000.

Tahap ketiga adalah reli hampir 60% dari reli Maret ke level tertinggi April di atas $31.000.

Tahap keempat terjadi penurunan sedikit lebih dari 20% dari level tertinggi April ke level terendah Juni di bawah $25.000.

Tahap kelima adalah reli mendekati 30% dari posisi terendah bulan Juni ke posisi tertinggi tahunan bulan Juli di dekat $32.000.

Akhirnya, tahap keenam, di mana Bitcoin tetap terjebak, adalah penurunan lebih dari 18% dari level tertinggi yang terjadi baru-baru ini.

Jika reli tahun ini terus berlanjut, Bitcoin mungkin hanya akan turun 2-4% dari level tertinggi bulan Juli, sebelum reli dimulai lagi.

Hal ini dapat mengimplikasikan posisi terendah di sekitar level terendah bulan Juni di bawah $25.000.

Harga Bitcoin (BTC)

Namun, Pullback Ini Bisa Menjadi Lebih Buruk


Namun, ada beberapa aspek dari pullback terbaru yang membuatnya lebih mengkhawatirkan daripada dua pullback besar yang sebelumnya terlihat tahun ini.

Dua kemunduran terakhir membuat Bitcoin tetap berada di atas MA 200, sementara juga menjaga tren naik 2023 tetap utuh.

Penurunan terbaru ini telah melanggar kedua level support jangka panjang yang vital ini.

Sementara itu, laju reli melambat secara substansial pada support di bulan Juni / Juli yang lebih tinggi dibandingkan dengan reli Januari / Februari dan Maret / April, dengan Bitcoin hanya mampu mencapai lebih dari 2% di atas level tertinggi April sebelumnya pada bulan Juli.

Hal ini merupakan sinyal kelelahan pembeli yang semakin meningkat karena harga naik ke level rendah $30.000-an.

Metrik on-chain juga mengirimkan beberapa sinyal yang mengkhawatirkan bahwa pemulihan dari pasar bearish tahun 2022 mungkin goyah. Hanya tiga dari delapan sinyal on-chain dan teknis yang dilacak dari dasbor Bitcoin Bear di Glassnode Recovery yang mengirimkan sinyal naik.

Bitcoin (BTC)

Mengingat hal tersebut, Bitcoin berisiko jatuh di bawah support di $24.750.

Jika level ini ditembus, maka Bitcoin akan turun hingga ke $20.000, di mana Harga Realisasi Bitcoin saat ini berada (yaitu harga rata-rata di mana setiap Bitcoin terakhir kali bergerak proksi untuk harga rata-rata yang dibayarkan).

Fakta bahwa Bitcoin saat ini sangat jenuh jual berdasarkan indikator Relative Strength Index (RSI) 14-hari dapat menjadi anugerah penyelamat bagi mata uang kripto ini, paling tidak untuk membelinya sebelum terjadinya kenaikan berikutnya.