Binance.US Mengangkat Lesley O’Neill sebagai Chief Compliance Officer Baru

Naufi Norita
| 2 min read

Binance.US Mengangkat Lesley O'Neill sebagai Chief

Lesley O’Neill telah dinobatkan sebagai Chief Compliance Officer Binance.US yang baru, cabang Amerika dari bursa mata uang digital Binance.

Berita terbaru mengatakan bahwa O’Neill memiliki banyak pengalaman untuk pekerjaan ini karena dia bekerja di perusahaan keuangan identitas digital Prove Identity selama lima tahun dan menjadi Chief Compliance Officer selama dua tahun.

Sebelum mulai bekerja di Prove, dia juga bekerja di perbankan tradisional.

Sebagai Chief Compliance Officer di Binance.US, O’Neill akan bertanggung jawab atas sanksi perusahaan, know-your-customer (KYC), dan pemeriksaan anti-pencucian uang (AML).

Ia menggantikan Tammy Weinrib, yang berhenti pada bulan November setelah bekerja di sana selama hampir dua tahun.

CEO sementara Norman Reed mengatakan kepada O’Neill bahwa ia percaya padanya, dengan menunjukkan bahwa ia tahu banyak tentang penipuan dan pencurian identitas serta memiliki sejarah membangun dan menjalankan departemen keamanan dan hukum dengan baik.

O’Neill mengatakan sebagai tanggapan, “Sangat menyenangkan bergabung dengan Binance.US pada saat yang sangat penting bagi perusahaan dan industri aset digital secara keseluruhan.”

“Membangun fondasi kepatuhan perusahaan yang kuat dan memperdalam komitmennya terhadap akuntabilitas dan transparansi adalah bagaimana saya berencana untuk mendapatkan dan menjaga kepercayaan pelanggan dan regulator kami.”

Masalah Regulasi Binance


Baru-baru ini, para regulator telah memperhatikan Binance.US dan bisnis induknya, Binance, di seluruh dunia.

Komisi Saham dan Bursa (SEC) mengambil tindakan terhadap mereka pada bulan Juni, dengan mengatakan bahwa mereka menjual saham yang tidak terdaftar di SEC.

Changpeng Zhao, pendiri Binance, disebut sebagai salah satu terdakwa dalam kasus SEC. Gugatan tersebut mengatakan bahwa Zhao mengendalikan Binance.US meskipun Zhao mengatakan bahwa Binance.US berjalan sendiri.

Zhao berhenti sebagai CEO pada bulan November dan mengaku melanggar hukum pencucian uang. Dia setuju untuk membayar denda sebesar $50 juta.

Perusahaan Binance juga mencapai kesepakatan dengan Departemen Kehakiman, Departemen Keuangan, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi, dan Kantor Pengawasan Aset Asing. Mereka membayar denda sebesar $4,3 miliar.

Di tengah-tengah masalah hukum ini, para eksekutif telah meninggalkan Binance.US.

Mantan CEO Brian Shroder meninggalkan bursa mata uang kripto ini pada bulan September, pada saat yang sama ketika terjadi pemangkasan staf.

Sejak itu, CEO Interim Norman Reed telah menjalankan bisnis ini. Reed sebelumnya bekerja untuk SEC sebagai pengawas dan untuk Binance.US sebagai Chief Legal Officer dan Penasihat Umum.

Pada bulan November, perusahaan juga kehilangan Chief Risk Officer, Sidney Majalya, dan Kepala Bagian Hukum, Krishna Juvvadi.

Binance Diperkirakan Akan Mempertahankan Dominasi


Bahkan setelah membuat kesepakatan dengan Departemen Kehakiman AS (DOJ), Binance kemungkinan besar akan tetap menjadi bursa terbesar di dunia.

Bernstein, sebuah broker, mengatakan dalam sebuah laporan penelitian bahwa Binance mengalami kerugian kecil kurang dari $1 miliar setelah berita kesepakatan keluar, tetapi pengguna tidak terlalu panik.

Para analis di Bernstein, yang dipimpin oleh Gautam Chhugani, menunjukkan bahwa citra Binance di mata pengguna biasa di luar AS tetap kuat selama krisis.

Meskipun kesepakatan telah tercapai, Binance masih dianggap sebagai “entitas penting di pasar non-AS.”

Tetapi penelitian ini juga mengatakan bahwa rekan-rekan seperti Coinbase dan platform baru di pasar yang terkontrol seperti Hong Kong dan Singapura akan membuat segalanya menjadi lebih sulit.

Baca juga artikel kami tentang crypto yang akan launching dan ICO crypto terbaik yang bisa dijadikan sebagai alternatif tambahan bagi investor.