Apple Akhiri Kemitraan Dengan Goldman Sachs Saat Raksasa Teknologi Ini Berekspansi ke Pinjaman

Naufi Norita
| 2 min read

Apple Akhiri Kemitraan Dengan Goldman Sachs Saat

Ketika raksasa teknologi ini bergerak lebih dalam ke dalam pinjaman konsumen, Apple telah memilih untuk mengakhiri kemitraan kartu kreditnya dengan Goldman Sachs.

Sebuah laporan dari The Wall Street Journal mengatakan bahwa Apple baru-baru ini mengirimkan proposal kepada Goldman Sachs yang menguraikan rencananya untuk keluar dari kesepakatan tersebut dalam waktu 12 hingga 15 bulan ke depan.

Berakhirnya hubungan konsumen ini mencakup kartu kredit yang keluar pada tahun 2019 dan rekening tabungan yang keluar tahun ini.

Pilihan ini dengan cepat mengubah arah program yang telah diperpanjang hingga 2029 lebih dari setahun yang lalu dan dimaksudkan untuk menjadi fondasi langkah Goldman Sachs ke pasar konsumen utama.

Namun, keadaan menjadi buruk bagi Goldman Sachs menjelang akhir tahun lalu ketika perusahaan ini kehilangan banyak uang saat mencoba membangun bisnis konsumen secara penuh.

Pada awal tahun ini, Goldman Sachs mengatakan kepada Apple bahwa mereka akan mengakhiri hubungan tersebut.

Dalam kemitraan semacam ini, penjual, dalam hal ini Apple, biasanya memiliki kekuatan yang paling besar.

Goldman Sachs telah melakukan pembicaraan dengan American Express tentang kemungkinan memindahkan program ini ke perusahaan kartu kredit terkenal tersebut.

Namun, American Express khawatir dengan beberapa bagian dari program ini, seperti seberapa sering kartu hilang, dan masih belum jelas apakah pembicaraan ini akan berlanjut.

Synchrony Financial Tunjukkan Ketertarikan pada Program Kartu Kredit Apple


Synchrony Financial, yang memberikan lebih banyak kartu kredit toko daripada perusahaan lain di AS, juga telah menunjukkan ketertarikannya untuk mengambil alih program kartu kredit ini.

Synchrony telah lama mencoba menunjukkan bahwa mereka adalah perusahaan kartu kredit yang memiliki hubungan erat dengan perusahaan teknologi. Sebagai contoh, Synchrony memiliki hubungan dengan Amazon dan PayPal.

Menariknya, Synchrony awalnya bertarung dengan Goldman Sachs untuk menawarkan kartu kredit Apple.

Ini adalah berita buruk bagi bisnis layanan Apple, yang menjadi semakin penting karena penjualan iPhone berhenti tumbuh.

Namun, penting untuk dicatat bahwa hubungan dengan Goldman mungkin hanya menghasilkan sedikit uang bagi Apple.

Penjualan Apple secara keseluruhan turun dalam jumlah yang sangat kecil dari tahun ke tahun pada kuartal September, tetapi pendapatan dari layanan naik sekitar 16%.

Berakhirnya hubungan ini merupakan langkah mundur yang besar bagi Goldman Sachs setelah gagal melayani lebih dari sekadar perusahaan dan orang-orang kaya. Bank ini sekarang mengalihkan perhatiannya kembali ke nasabah-nasabah utamanya.

Hubungan Apple dengan Goldman Sachs Menghadapi Tantangan Sejak Awal


Sejak awal, hubungan antara Goldman Sachs dan Apple tidaklah mudah.

Beberapa eksekutif Goldman dikatakan kesal dengan iklan Apple yang mengatakan bahwa kartu tersebut bukan dari bank.

Selain itu, Apple bersikeras untuk menerima hampir semua pemohon, yang menyebabkan Goldman kehilangan lebih banyak uang untuk pinjaman.

Tuntutan Apple agar tagihan pemegang kartu dikirim pada awal bulan juga menyulitkan Goldman untuk menyediakan layanan pelanggan yang baik, karena sebagian besar program kartu menyebar pengiriman tagihan dari waktu ke waktu untuk menghindari terlalu banyak panggilan.

Beberapa pejabat Goldman mengatakan bahwa bank ini mendapat perhatian ekstra dari regulator karena bekerja sama dengan Apple.

Tahun lalu, Goldman mengatakan bahwa Biro Perlindungan Keuangan Konsumen sedang mencari tahu bagaimana bank ini menangani akun kartu kredit, termasuk bagaimana bank ini memperbaiki kesalahan penagihan dan memberikan pengembalian dana kepada para pemegang kartu.

Federal Reserve juga telah menyelidiki bisnis Goldman yang lain, yaitu meminjamkan uang kepada konsumen.

Sebagai tanggapan, Goldman telah memulai Project Blue, sebuah upaya internal untuk menangani masalah regulasi. Untuk membantu hal ini, karyawan yang sebelumnya bekerja di bagian peminjaman konsumen telah dipindahkan untuk mendukung upaya ini.