JP Morgan: 78% Trader Institusional Tidak Memiliki Minat Pada Kripto

78% Trader Institusional Tidak Memiliki Minat Pada Kripto

Data terbaru menunjukkan bahwa sebagian besar trader institusional global tidak tertarik untuk mengekspos kepemilikan aset digital mereka. Kendati demikian, data mencatat bahwa ada sedikit pertumbuhan dari perusahaan pro kripto.

Survei JP Morgan baru-baru ini yang dilakukan terhadap 4000 pelaku pasar keuangan menunjukkan penerimaan Bitcoin dan mata uang kripto lainnya oleh para trader institusional. Menurut data yang diperoleh dari survei tersebut, sebanyak 78% trader tidak memiliki rencana untuk memperdagangkan aset digital mereka dalam waktu dekat. Angka tersebut meningkat dibanding survei serupa yang dilakukan pada tahun 2023 lalu.

Tahun lalu, sebanyak 72% trader tercatat bahwa mereka tidak akan menambahkan aset kripto ke dalam portofolio mereka. Salah satu alasannya adalah kurangnya peraturan yang seragam di pasar sehingga memungkinkan untuk mendorong keluar investor.

78% Trader Institusional Tidak

Hanya 9% perusahaan yang menanggapi secara positif bahwa mereka memperdagangkan aset digital. Angka tersebut mengalami peningkatan sebesar 1% dibanding tahun lalu saat investor dihadapkan pada saga FTX.

Dalam hal prospek, perusahaan yang saat ini tidak memperdagangkan aset virtual tidak berencana membuka divisi tersebut dalam lima tahun ke depan. Namun, ada sebanyak 14% responden yang tahun lalu memberikan respon positif terhadap hal itu.

Hasil survei di tahun 2023 juga menunjukkan bahwa ada sebanyak 6% partisipan yang mengatakan bahwa mereka akan mulai memperdagangkan aset digital dalam 12 bulan ke depan. Tahun ini, angka tersebut meningkat menjadi 12%, menunjukkan adanya minat untuk melanjutkan perdagangan aset digital.

Selain itu, peserta survei JP Morgan juga ditanya mengenai teknologi besar berikutnya dalam perdagangan, dan banyak perusahaan menunjuk Artificial Intelligence (AI) di depan Distributed Ledger Technology (DLT). Ada sebanyak 61% yang memilih AI dan hanya 7% yang mendukung teknologi blockchain.

Penipuan dan Ketidakpastian Merugikan Pasar


Para analis menyesalkan penipuan aset digital yang terjadi berulang kali dalam dua tahun terakhir. Mereka menilai hal itu sebagai tantangan dalam perjalanan menuju adopsi massal aset digital.

Peretasan yang kerap terjadi dan merugikan investor hingga jutaan Dolar juga menjadi alasan lain yang membuat para trader institusional dan pemain pasar tradisional menjauhi pasar kripto. Tahun lalu, pasar yang lebih luas kehilangan sebesar $2 miliar karena pelaku kejahatan mata uang kripto yang membuat perdebatan lebih lanjut tentang keamanan aset pengguna.

Pada tahun 2022, runtuhnya jaringan Terra dan ledakan FTX berikutnya mampu menghapus jutaan dari pasar sambil menarik peraturan kemacetan ke sektor ini.

Di Amerika Serikat, regulator telah mengajukan beberapa tuntutan hukum terhadap perusahaan mata uang kripto tanpa aturan khusus. Hal ini membuat beberapa perusahaan mengisyaratkan kemungkinan pindah ke yurisdiksi lain.

Semua kondisi pasar ini telah mengakibatkan berkurangnya investasi dari pemain tradisional. Namun, aktivitas baru-baru ini, seperti persetujuan ETF Bitcoin spot, telah mengubah keadaan.

Setelah Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) menyetujui ETF Bitcoin spot, terjadi aliran dana masuk ke pasar karena banyak investor tradisional yang memiliki jendela investasi baru.